Perhatian kepada Makanan Berat Badan di Bulan Ramadhan!

Oleh kerana jangka masa puasa yang panjang ketika berpuasa di bulan Ramadhan akan memperlambat metabolisme, mungkin tidak dapat dilakukan kenaikan berat badan ketika diet normal dijaga. Pakar Jabatan Pemakanan dan Diet Hospital Memorial Ataşehir menyatakan bahawa makanan yang menyebabkan pengumpulan lemak di dalam badan harus dielakkan terutama ketika berpuasa, dan memberi maklumat mengenai pemakanan yang sihat pada bulan Ramadhan.

Pastri dan donat yang dimakan dalam suhoor membuat anda cepat lapar dan menambah berat badan

Memilih makanan yang tepat, terutama pada waktu suhur, mencegah rasa lapar pada waktu berpuasa pada siang hari, mengurangkan keinginan untuk tidur dan memberi tenaga kepada tubuh untuk hari yang lebih dinamis. Di suhoor, telur, keju, susu, yoghurt, roti, oatmeal, zaitun, walnut, sup, kompot atau buah dapat disukai untuk memberikan kenyang. Terutama kerana makanan yang mengandungi protein akan melambatkan pencernaan dalam perut dan melambatkan pengosongan; Oleh itu, ia memanjangkan tempoh kenyang. Makanan dengan kandungan cairan yang tinggi seperti sup, susu dadih, susu atau kompot menutupi jumlahnya, menjadikannya kenyang dan memenuhi keperluan cecair. Daripada pastri, pastri, roti bakar, soudjouk, salami, makanan berat untuk suhoor; Memilih makanan sarapan ringan seperti telur, keju dan susu membantu menjaga kesihatan badan. Susu, telur, keju, roti gandum utuh, biji walnut dan buah atau tahi tahi boleh dibeli untuk pencuci mulut. Kadang kala lebih disukai dalam makanan seperti susu atau yogurt dan muesli oatmeal untuk menjadi praktikal. Namun, sebagai tambahan kepada makanan ini, 1 buah pir, epal, buah persik dan buah-buahan kering seperti hazelnut dan badam harus dimakan. Ia bermanfaat dalam memanjangkan tempoh ketepuan makanan tersebut.

Makan sayur dan salad dan bukannya nasi dan pasta

Makanan iftar goreng, hidangan periuk berat yang disiapkan dengan mentega, pencuci mulut berat yang dibuat dengan adunan, nasi dan hidangan seperti pasta yang dimakan dalam jumlah besar; meningkatkan lemak dalam badan. Oleh kerana kenaikan berat badan dan berat badan meningkatkan perasaan berat badan, orang itu merasa letih dan letih, tidak bertenaga. Perhatian yang besar harus diberikan kepada jumlah dan masa makanan yang dimakan. Sebagai contoh; Seseorang yang makan satu jenis nasi atau pasta dan makan pencuci mulut setiap petang mungkin akan merasa letih dan tidak bersedia setelah beberapa hari. Kerana diet jenis ini mengganggu urutan usus dengan mempengaruhi mekanisme pencernaan sejak awal; Ia menyebabkan kembung dan sembelit. Daripada memakan banyak makanan seperti zaitun, kurma, makanan pembuka, pastri, walnut, aprikot, dan buah ara, lebih baik dan sihat memilih satu tarikh atau zaitun. Iftar dimakan bersama sup pada mulanya, kemudian hidangan sayur dengan daging atau sayur dengan minyak zaitun, daging panggang, yoghurt, roti dan salad, iftar dapat diakhiri.

Jangan minum minuman berasid dengan rasa dahaga semasa berbuka

Kebiasaannya, keperluan harian wanita untuk cecair adalah 2.7 liter dan lelaki 3.7 liter. Selebihnya dari 12-14 gelas air ini harus dipenuhi dari makanan dan minuman cair seperti soda, ayran, sup, kompot dan sayur-sayuran dan buah-buahan. Badan kering; Ia menyebabkan keletihan, kekejangan otot, kulit kering, kesukaran dalam sistem pencernaan, pening dan rasa kehangatan. Atas sebab ini, adalah mustahak untuk tidak mengabaikan pengambilan cecair setelah sahur, semasa berbuka puasa dan selepas tidur. Penting untuk mengelakkan minuman berasid dan berkarbonat sebanyak mungkin.

Elakkan pencuci mulut dengan doh dan sherbet.

Pada bulan Ramadan, kebanyakan orang yang berpuasa sepanjang hari dengan berpuasa meningkatkan keinginan untuk pencuci mulut selepas makan malam. Apa yang harus dilakukan di sini adalah menghadkan pengambilan pencuci mulut dan memilih pilihan yang tepat. Sebagai contoh, daripada memilih baklava, künefe atau tulumba, anda harus memilih güllaç, kazandibi, ais krim atau cawan buah. Kesemuanya tidak boleh dimakan pada masa yang sama. Sebagai contoh, walaupun pencuci mulut dengan doh dan sherbet dimakan, künefe boleh diambil dengan cara yang tidak melebihi 1-2. Makanan penutup Güllaç, kazandibi, puding dan buah adalah pencuci mulut yang sangat sihat.

Selain sedap, pita juga menyelerakan.

Pita Ramadan dibuat dari tepung putih dan mempunyai lebih banyak kalori daripada roti lain. Ini meningkatkan selera makan dan bukannya mengurangkannya semasa makan; Kerana mempunyai indeks glisemik yang tinggi, ia meningkatkan dan menurunkan gula darah dengan cepat, jadi makanan yang meningkatkan keinginan untuk makan ketika makan. Ia dapat disimpan dengan cepat dan menambah lemak pada orang tersebut. Kerana ia adalah makanan yang akan meningkatkan keinginan untuk dimakan, ia menyebabkan kenaikan berat badan pada orang yang mengalami kegemukan atau berat badan berlebihan. Oleh itu, adalah bermanfaat untuk mengehadkan penggunaannya.