Anda Boleh Mengurangkan Aduan Refluks Dengan Langkah-Langkah Mudah

Adakah anda mengalami sensasi terbakar dari perut ke tekak anda setelah memakan makanan pedas, coklat dan jus buah yang baru diperah? Adakah anda mengalami masalah suara serak, sakit tekak dan batuk kronik? Sekiranya jawapan kepada soalan-soalan ini adalah "ya", ini bermaksud bahawa anda menghadapi masalah refluks yang mempengaruhi 20 dari setiap 100 orang dalam masyarakat. Hidup dengan refluks tidak hanya mengurangkan kualiti hidup, tetapi juga dapat membawa masalah penting seperti bisul dan barah esofagus. Meminimumkan aduan refluks adalah mungkin dengan langkah berjaga-jaga sederhana dan tabiat makan yang sihat yang mengubah gaya hidup anda. Pakar dari Jabatan Gastroenterologi Memorial Dicle Hospital. Dr. Remzi Beştaş memberikan maklumat mengenai penyebab dan rawatan refluks.

Awasi asma, batuk kronik dan serak!

Pembakaran yang merebak dari perut ke kerongkong dan berlaku selepas makan adalah gejala refluks yang paling biasa. Ini diikuti oleh gejala seperti isi perut masuk ke dalam mulut dan kesukaran menelan. Pada sebilangan pesakit; Aduan seperti menelan, bersendawa, cegukan, mual dan muntah yang menyakitkan juga jarang dapat dilihat. Refluks dapat menampakkan diri dengan beberapa gejala tidak hanya pada sistem esofagus, perut dan usus, tetapi juga pada organ dan sistem lain. Kesakitan dada, penemuan seperti asma, sakit tekak, suara serak, batuk kronik dan karies gigi juga boleh timbul akibat refluks.

Rempah dan pes tomato meningkatkan keluhan

Pada pesakit dengan masalah refluks, keluhan meningkat dengan ketara apabila makanan pedas, makanan berlemak dan pasta tomat, coklat, jus buah segar diperah. Selain itu, pengambilan teh dan kopi juga menimbulkan rasa tidak selesa kepada pesakit. Gejala refluks lebih ketara terutama pada pesakit dengan masalah berat badan berlebihan dan kegemukan, dan tidak boleh dilupakan bahawa masalah berat badan adalah penyebab utama kegemukan. Telah diperhatikan bahawa apabila orang yang menderita aduan refluks menurunkan berat badan, masalah ini menurun dengan ketara.

Boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius

Gejala refluks klasik menguatkan diagnosis refluks pesakit. Penemuan yang lebih rasional dapat ditentukan dengan pemeriksaan endoskopi dan dengan mengukur asid perut yang masuk ke esofagus selama 24 jam dengan bantuan alat. Setelah diagnosis refluks, pesakit harus dirawat dengan menggunakan kaedah rawatan yang sesuai. Dalam kes di mana penyakit ini tidak dapat dikawal dan berkembang, masalah kesihatan yang serius mungkin berlaku. Pendarahan refluks, ulser, perforasi atau penyempitan pada kerongkongan mungkin timbul. Komplikasi refluks yang paling ditakuti adalah barah. Transformasi selular yang disebut "Barrettesophagus" membuka jalan untuk ini. Kekerapan Barrettesophagus berbeza antara 3-20% pada pesakit refluks. Kejadian tahunan perkembangan barah pada pesakit ini adalah sekitar 0.5%. Oleh itu, walaupun barah bukanlah keadaan yang sangat biasa, penyakit ini mesti dirawat dan aduan mesti dikawal.

Perubahan gaya hidup penting dalam rawatan refluks

Perubahan gaya hidup harus disarankan kepada setiap pesakit refluks. Pesakit refluks harus terlebih dahulu mengambil langkah berjaga-jaga sederhana yang meningkatkan kualiti hidup dan mengurangkan keluhan. Sebagai contoh; seperti mengangkat kepala tempat tidur, mengelakkan pakaian yang ketat dan ketat, menjaga kawalan berat badan, tidak tidur tepat selepas makan dan dalam masa 3 jam. Perubahan diet juga sangat penting dalam mengawal aduan refluks. Program diet khas harus digunakan untuk pesakit, bahagiannya harus dikurangkan, makanan berlemak harus dielakkan dan pengambilan coklat harus dikurangkan. Tindak balas terbaik dalam rawatan diperoleh dengan penggunaan ubat penekan asid dan ubat pengawet tisu. Pilihan pembedahan juga diterapkan pada pesakit yang tidak menghasilkan rawatan ubat, dan hasil yang berjaya diperoleh.