Bolehkah Pesakit Jantung Berpuasa di Bulan Ramadhan?

Anda dapat mengetahui kesan puasa terhadap penyakit jantung, gejala, rawatan dan langkah-langkah yang perlu anda ambil di Memorial.

Puasa meningkatkan HDL kolesterol yang bermanfaat dan menyeimbangkan tahap LDL kolesterol berbahaya. Penyakit jantung koronari membantu mengurangkan risiko. Walau bagaimanapun, pesakit jantung yang ingin berpuasa mesti berjumpa doktor.

Ketua Jabatan Kardiologi, Hospital Memorial Prof. Dr. Servet Ozturk Dia memberikan maklumat mengenai keadaan di mana pesakit jantung dapat berpuasa, dan kumpulan pesakit berisiko berpuasa.

Adakah faedah berpuasa bagi orang yang sihat?

Telah diketahui sejak zaman kuno bahawa puasa bermanfaat bagi orang yang sihat. Telah ditunjukkan bahawa kejadian pembekuan pada sistem kardiovaskular menurun pada pasien yang berpuasa. Sekali lagi, pada orang yang berpuasa, kolesterol bermanfaat (HDL), yang dikenali sebagai jinak, meningkat, dan tahap kolesterol malignan (LDL) dan trigliserida tetap seimbang. Telah ditunjukkan bahawa homosistein, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung koroner, menurun ke tahap terendah pada orang yang berpuasa. Dengan penemuan ini, dapat dikatakan dengan mudah bahawa puasa melindungi terhadap penyakit jantung koroner pada orang yang sihat dan mencegah atau mengurangkan perkembangan penyakit ini pada pasien dengan penyakit jantung koroner.

Bagaimana puasa mempengaruhi pesakit jantung?

Apa yang dimaksudkan dengan masalah di jantung adalah penyakit jantung koronari. Apabila beberapa peraturan dipatuhi pantastidak memberi kesan buruk kepada penyakit jantung koronari dan tidak menyebabkan krisis secara tiba-tiba. Walau bagaimanapun, pengambilan makanan berlemak dan kalori yang berlebihan semasa berbuka puasa dan pengambilan rokok yang tidak boleh diminum pada waktu siang selepas berbuka adalah faktor risiko bagi pesakit. Pada bulan Ramadhan, permohonan dibuat ke perkhidmatan kecemasan hospital selama tempoh kenyang antara iftar dan sahur. Sekiranya tidak ada kebiasaan makan berlebihan dalam waktu singkat semasa berbuka puasa, pada bulan Ramadhan serangan jantung akan sangat berkurang.

Apa yang harus dimakan oleh penghidap penyakit jantung koronari pada waktu iftar dan sahur?

Diet jantung bukanlah diet yang sangat membosankan. Diet yang disyorkan untuk pesakit jantung adalah diet yang disarankan untuk orang yang sihat untuk menjalani kehidupan yang berkualiti dan menjadi lebih penting lagi pada bulan Ramadhan. Adalah sangat penting untuk menjauhi marjerin dengan mentega, lemak jeroan, lemak yang terdapat dalam daging kambing dan lemak daging lembu. Sebagai tambahan kepada semua ini, juga perlu mengelakkan pastri dan pencuci mulut yang berlebihan kalori. Sangat penting bagi kesihatan untuk mengelakkan nutrien-nutrien ini, yang mempunyai kesan negatif terhadap kesihatan kardiovaskular, tidak hanya pada bulan Ramadhan, tetapi juga sepanjang hidup orang tersebut. Diet yang sihat juga mempunyai kesan perlindungan terhadap diabetes dan barah.

Elakkan makanan cepat dan berat di iftar

Dia pasti tidak boleh makan cepat untuk berbuka puasa. Pertama sekali, sarapan ringan dengan teh, roti dan keju atau sup harus disukai sebanyak mungkin dengan banyak makanan berair, tidak goreng, dan berlemak berlebihan. Pasta, kompot dan kompot sangat sesuai. Sekiranya anda tidak dapat melepaskan pastri; tidak digoreng dan dibakarIa mesti mempunyai banyak sayur-sayuran dan harus dimakan secara sederhana. Buncis, lentil dan kacang juga disyorkan, tetapi kekacang harus dimakan dalam jumlah kecil kerana sukar dicerna. Rempah-rempah yang meningkatkan rembesan asid pada perut tidak boleh dimakan pada bulan Ramadhan. Dalam sahur, kepercayaan bahawa makan terlalu banyak membuat anda kenyang untuk waktu yang lama harus ditinggalkan. Kerana semakin banyak gula-gula yang meningkatkan gula darah dimakan, semakin banyak anda berasa lapar. Jadual sahur harus disediakan seperti sarapan pagi. Sebagai tambahan kepada makanan yang dapat memenuhi keperluan air dan mineral, jumlah telur, susu, yoghurt, keju atau makanan serat (hidangan sayur-sayuran) harus dimakan. Kedua-duanya membenarkan gula darah naik secara perlahan dan juga melambatkan rasa lapar kerana tidak menyebabkan rembesan gastrik berlebihan.

Bolehkah semua pesakit jantung berpuasa?

Puasa berisiko bagi orang yang penyakit jantung koronernya belum dirawat. Pesakit-pesakit ini berisiko tinggi terkena serangan jantung, terutamanya selepas makan iftar tinggi lemak, berkalori tinggi dan berbuka puasa. Sekiranya terdapat kegagalan jantung yang disebabkan oleh sebab-sebab seperti infark kerana penyumbatan saluran koronari, pembesaran jantung kerana tekanan darah tinggi yang tidak dirawat selama bertahun-tahun, penyakit injap jantung yang tidak dirawat tepat pada waktunya, atau penyakit otot jantung , pesakit tidak dapat berpuasa walaupun mereka menggunakan ubat. Kegagalan jantung Orang dengan diuretik menggunakan diuretik untuk mengurangkan lebihan garam dan air di dalam badan mereka. Kerana kesan ubat-ubatan, kehilangan garam dan air berlebihan berlaku semasa berpuasa. Ini boleh menyebabkan pengsan atau kejutan. Semasa berbuka puasa, air dan garam yang berlebihan di badan memaksa jantung, yang sudah mempunyai kekuatan mengepam sempadan, untuk bekerja berlebihan. Selain itu, setelah makan cepat dan berlimpah, kelajuan peredaran darah sistem pencernaan pencernaan meningkat. Ini memberi tekanan 20% pada jantung. Beban berlebihan membawa kepada kegagalan jantung.

Bagaimana orang yang berpuasa terkena cuaca panas?

Sama ada orang yang berpuasa akan menghabiskan bulan Ramadan untuk berehat atau melakukan sedikit pekerjaan, di mana dia bekerja dalam keadaan apa yang menjadi faktor penting bagi kehilangan cecair dan elektrolit. Pada masa kini, banyak ubat menjadi efektif dengan mengambil satu dos sehari, tetapi tidak mengambil ubat selama tempoh puasa, yang dapat memakan waktu 15-16 jam dalam cuaca panas, mungkin menyusahkan beberapa pesakit. Persekitaran kerja orang juga penting. Seseorang yang bekerja di meja di persekitaran berhawa dingin atau pesakit jantung koronari yang merancang untuk menghabiskan Ramadan sebagai percutian di dataran tinggi pantas Walaupun orang muda yang sihat yang bekerja di bawah terik matahari pada bulan-bulan musim panas mungkin tidak dapat berpuasa. Untuk ini, pesakit yang ingin berpuasa harus memberitahu doktor tentang keadaan mereka sendiri, bertindak sesuai dengan pendapat dan cadangan mereka, dan membuat pengaturan ubat bersama dengan doktor mereka.

Apa cadangan yang boleh dibuat pada bulan Ramadan untuk pesakit yang tidak mengetahui bahawa mereka mempunyai penyakit jantung koronari?

Orang yang mempunyai risiko penyakit jantung pasti harus diperiksa jika mereka ingin berpuasa. Penyakit koronari, yang sempadan atau terpendam pada bulan Ramadan, terutama selepas iftar, mungkin berlaku dengan serangan jantung. Ini boleh mendatangkan risiko besar bagi orang tersebut.

Anda boleh membaca artikel kami yang bertajuk Peringatan Ramadan untuk Pesakit Tekanan Darah Tinggi di sini.