Amaran Ramadan untuk Pesakit Tekanan Darah Tinggi

Oleh kerana Ramadan bertepatan dengan hari-hari panas dan panjang musim panas, puasa boleh membawa beberapa risiko kesihatan jika tidak diperhatikan. Kelaparan digabungkan dengan suhu tinggi, terutama di wilayah Anatolia Tenggara dan Mediterranean; Ia boleh menyebabkan masalah kelemahan, keletihan dan tekanan darah. Malah orang yang sihat harus mementingkan pengaturan tekanan darah, sementara pesakit dengan jantung dan tekanan darah tinggi menggunakan ubat biasa harus lebih berhati-hati selama periode ini.

Pakar Jabatan Kardiologi Hospital Diyarbakır Memorial memberi amaran penting kepada pesakit jantung dan tekanan darah.

Ubat yang digunakan boleh menjadi faktor penentu dalam keputusan berpuasa.

Pesakit tekanan darah tinggi sering tertanya-tanya adakah mereka dapat berpuasa pada bulan Ramadhan. Pengendalian tekanan darah dan ubat-ubatan yang digunakan adalah faktor penentu dalam berpuasa. Walaupun beberapa pesakit tekanan darah tinggi menggunakan satu ubat sehari, ada yang memerlukan lima ubat yang berbeza. Oleh kerana sebilangan ubat ini tidak dapat digunakan secara teratur ketika berpuasa, doktor mungkin tidak mengesyorkan pesakit untuk berpuasa.

Adalah sangat penting agar tidak ada kehilangan cecair di dalam badan

Sebilangan ubat, yang dikelompokkan sebagai diuretik, menyebabkan kencing kerap berlaku pada pesakit, meningkatkan kehilangan cairan dan ini menyebabkan pesakit menjadi cepat haus. Tahap kehilangan cecair sebanding dengan dos ubat diuretik yang digunakan. Atas sebab ini, mereka yang menggunakan ubat diuretik harus mengambil banyak air pada siang hari untuk menutup cairan cairan di dalam badan. Tidak ada masalah seperti itu dalam penggunaan ubat lain yang tidak termasuk dalam kumpulan diuretik.

Sekumpulan pesakit lain yang mungkin menghadapi masalah berpuasa adalah tekanan darah tinggi dan pesakit jantung yang mengalami kegagalan buah pinggang. Kegagalan ginjal adalah keadaan yang lebih biasa pada pesakit dengan kegagalan jantung yang teruk. Puasa pesakit-pesakit ini pada bulan Ramadhan, ketika cuaca panas membuat mereka merasa lebih baik, boleh membawa beberapa risiko pada kesihatan mereka. Pengambilan cecair yang mencukupi sangat penting bagi pesakit ini.

Tekanan darah tinggi mesti terkawal

Orang yang tidak menggunakan ubat diuretik, yang mempunyai tekanan darah tinggi terkawal untuk waktu yang lama dan yang tidak mempunyai penyakit tambahan lain biasanya dapat berpuasa pada bulan Ramadhan. Namun, puasa tidak digalakkan untuk pesakit yang tekanan darah tingginya belum dapat dikawal. Kerana pesakit ini mungkin memerlukan ubat tambahan bergantung pada tekanan darah pada siang hari dan mereka mungkin perlu berbuka puasa.

Rujuk doktor mengenai kesan berpuasa pada badan.

Pesakit yang telah lama mengalami serangan jantung tetapi tidak mengalami masalah jantung yang aktif atau sakit dada tidak mengalami bahaya ketika berpuasa jika mereka tidak mempunyai penyakit tambahan. Walau bagaimanapun, puasa tidak sesuai untuk pesakit yang baru-baru ini mengalami serangan jantung, yang sakit dadanya berlanjutan, kegagalan jantung atau tekanan darah tinggi belum dapat dikendalikan, atau yang harus menggunakan ubat diuretik kerana kegagalan jantung. Semua pesakit jantung harus bertindak sesuai dengan saranan dengan berunding dengan doktor mereka.