Menggosok mata dengan kerap boleh menyebabkan penyakit keratoconus

Penyakit kornea disebut keratoconus, yang sangat biasa di kalangan masyarakat dan boleh menyebabkan kebutaan; Ia dilihat disebabkan oleh sejarah keluarga dan gosok mata yang kerap. Diagnosis awal penyakit keratoconus, yang berkembang pesat, terutama dalam lingkungan usia 10-20, sangat penting. Jika tidak dirawat, perkembangan keratoconus, yang dapat menyebabkan transplantasi kornea, dapat dicegah dengan menggunakan kaedah "Corneal Cross-linking". Prof. Dr. Koray Gümüş memberikan maklumat mengenai penyakit keratoconus dan rawatannya.

Muncul entah dari mana dan maju dengan pantas

Keratoconus adalah penyakit yang menampakkan dirinya dengan peningkatan kelengkungan ke depan (penajaman) dan penipisan kornea, yang merupakan lapisan bola mata paling telus dan memungkinkan untuk melihat objek di sekitarnya. Walaupun kejadian keratoconus berbeza di seluruh dunia, ia biasanya bermula pada 10-an dan 20-an dan berlanjutan.

Gosok mata boleh mencetuskan keratoconus

Punca penyakit keratoconus tidak dinyatakan sepenuhnya. Beberapa kajian saintifik telah memfokuskan penularan genetik. Dengan kata lain, orang yang mempunyai keratoconus dalam keluarganya berada dalam kelas yang paling berisiko. Walau bagaimanapun, konjungtivitis alergi, yang dikesan pada banyak pesakit keratoconus, dan menggosok mata secara berterusan adalah antara faktor risiko yang penting. Walaupun kajian menunjukkan bahawa menggosok mata secara mekanikal dapat mengubah struktur kornea secara kekal atau sementara, menggosok mata dapat memberi kesan pemicu atau progresif terhadap penyakit ini. Selain itu, mempunyai beberapa penyakit sistemik dan genetik seperti Down Syndrome, Marfan Syndrome, Osteogenesis Imperfecta adalah antara faktor risiko.

Terdapat penurunan tahap dan kualiti penglihatan yang serius

Antara simptom penyakit keratoconus; Selari dengan perubahan bentuk dan pembiasan kornea, terdapat peningkatan miopia dan astigmatisme tidak teratur dan kemerosotan tahap dan kualiti visual disebabkan oleh ini. Pada tahap lanjut, tahap dan kualiti penglihatan menurun jauh, dan ini mempengaruhi kualiti hidup pesakit secara negatif. Dalam kes yang jauh lebih maju dan tidak terkawal, 'hidrop' dan parut kornea yang berkaitan boleh berkembang di kornea.

Mendapatkan topografi kornea (peta)

Semasa mendiagnosis keratoconus, perlu mengesyaki keratoconus pada pesakit dengan riwayat konjungtivitis alergi dalam lingkungan usia 10-20 tahun, dengan kacamata yang terus meningkat, kerap menukar gelas dan. Dalam kes sedemikian, topografi kornea (peta kornea) mesti diambil untuk membuat diagnosis yang pasti.

Terapi penghubung silang kornea menghentikan kemajuan

Rawatan penyakit keratoconus dikelompokkan di bawah tiga tajuk utama. Pada langkah pertama, langkah-langkah yang diperlukan diambil untuk meminimumkan faktor risiko yang ada dan pesakit dididik. Tajuk kedua perawatan adalah prosedur "Penyambungan Salib Kornea", yang diterapkan pada pasien yang keratoconusnya berkembang walaupun telah mengambil langkah berjaga-jaga, yang tahap penglihatannya merosot secara beransur-ansur, dan yang kornea menipis. Kaedah ini adalah aplikasi paling berkesan yang menghentikan perkembangan penyakit ini. Langkah ketiga rawatan adalah pembetulan gangguan penglihatan yang disebabkan oleh penyakit ini. Walaupun cermin mata atau lensa sentuh lembut mencukupi untuk pesakit keratoconus peringkat awal, kanta lekap yang lebih spesifik seperti kanta gas sukar ditembusi, keratoconus lembut, hibrid dan skleral digunakan dalam kes yang lebih maju. Walau bagaimanapun, pada pesakit yang tidak dapat menggunakan lensa kontak dan ketebalan kornea tidak jatuh di bawah tahap tertentu, cincin (cincin intrastromal) yang diletakkan di kornea dapat meningkatkan tahap penglihatan pada pesakit.

Pemindahan kornea dilakukan pada peringkat terakhir

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, lensa semula jadi atau lensa khusus yang dapat diletakkan di depan iris juga berjaya meningkatkan tahap penglihatan. Pemindahan kornea dilakukan sebagai jalan terakhir pada pesakit dengan keratoconus tahap lanjut yang penglihatannya tidak dapat ditingkatkan dengan semua rawatan ini.