Apa itu Sleep Apnea dan Bagaimana Ia Diubati?

Sleep apnea didefinisikan sebagai dengkuran dan pernafasan semasa tidur. Tidur, yang merangkumi sepertiga kehidupan manusia, sangat penting untuk kehidupan yang sihat. Walaupun tidur yang kurang baik menyebabkan keluhan seperti berkeliaran ketika tidur terus pada siang hari, kurang tumpuan; Ia juga boleh menyebabkan sleep apnea, yang boleh menyebabkan tekanan darah tinggi, gangguan irama jantung, kelumpuhan atau kematian malam secara tiba-tiba.

Apa itu Apnea Tidur?

Sleep apnea adalah salah satu penyakit terpenting yang disebabkan oleh berdengkur dan boleh dinyatakan sebagai berhenti bernafas semasa tidur. Apnea tidur, yang bermaksud bahawa pernafasan berhenti dan menjadi dangkal semasa tidur, boleh berulang berulang kali pada waktu malam. Semasa apnea tidur, otot-otot yang menjaga saluran pernafasan atas tetap terbuka. Ketidakupayaan untuk bernafas sekurang-kurangnya 10 saat akibat penyumbatan akar lidah atau lelangit lembut atau amandel yang membesar secara berlebihan disebut apnea tidur.

Walaupun usaha bernafas berterusan semasa apnea tidur, usaha yang semakin meningkat ini merangsang otak setelah beberapa saat dan saluran udara terbuka. Orang yang berdengkur terus bernafas dan mendengkur lagi dengan dengusan kuat sehingga pernafasannya berhenti.

Telah diketahui bahawa apabila langkah pencegahan yang diperlukan tidak diambil, apnea tidur menyebabkan kecerobohan, meningkatkan risiko kemalangan jalan raya 7-8 kali dan menyebabkan kemalangan pekerjaan. Walaupun kejadian apnea tidur adalah 1-4%, memandangkan diabetes adalah 3% dan kekerapan asma sekitar 5%, dapat difahami dengan lebih baik betapa pentingnya masalah itu.

Punca Apnea Tidur

Penyebab apnea tidur adalah ketika otot di tekak berehat untuk menutup kawasan di mana udara akan melintas. Struktur pada saluran pernafasan atas boleh menyebabkan haus saluran pernafasan sejak kecil, yang boleh menyebabkan sindrom apnea tidur. Berat badan berlebihan, mempunyai amandel besar dan daging hidung juga boleh menjadi antara penyebab apnea tidur. Apnea tidur boleh berlaku bukan sahaja pada orang dewasa tetapi juga pada kanak-kanak.

Pada orang yang mengalami sindrom apnea tidur, berdengkur berlaku 3-4 kali lebih banyak, sangat kasar dan bising. Selain berdengkur, sesak nafas, sering menghela nafas, cuba bangun dengan mengetuk dengan gerakan tangan dan lengan, jeda pernafasan yang kerap dan berpanjangan, dan bangun letih pada waktu pagi juga dapat dilihat pada orang yang mengalami sindrom apnea tidur. Walaupun tidak dianggap penyebab sebenar apnea tidur, 30-50% pesakit dengan sindrom apnea tidur mengalami hipertensi.

>

Gejala Apnea Tidur

Gejala apnea tidur yang paling penting adalah berhenti bernafas semasa tidur. Gejala apnea tidur lain boleh disenaraikan seperti berikut:

  • Kegelisahan semasa tidur
  • Berdengkur
  • Kerap membuang air kecil
  • Berpeluh
  • Mulut kering
  • Refluks
  • Nafas berhenti

Selain itu, sakit kepala, pelupa, gangguan konsentrasi, kemurungan, ketidakupayaan untuk bangun dengan kuat pada waktu pagi, mengantuk dan keletihan yang berlebihan adalah antara gejala apnea tidur yang dapat diperhatikan pada siang hari.

Orang yang mengalami gejala apnea tidur dapat mengalami banyak gambar serius pada siang hari. Kematian mendadak semasa tidur, strok, serangan jantung dan kegagalan jantung, kesukaran menurunkan berat badan jika pesakit gemuk, kegagalan pernafasan pada pesakit paru-paru, keengganan seksual dan mati pucuk, diabetes yang tidak terkawal dapat disebut sebagai contoh negatif ini. Selain itu, sleep apnea boleh menyebabkan kemalangan jalan raya dan pekerjaan kerana ia menyebabkan keletihan berterusan dan kurang tumpuan pada waktu siang.

Ujian Apnea Tidur

Ujian apnea tidur adalah langkah terpenting dalam pengesanan dan rawatan penyakit ini. Ujian apnea tidur, yang disebut "polysomnography", adalah ujian di mana aktiviti otak dan kejadian pernafasan direkodkan sepanjang malam.

Polysomnography, yang merupakan ujian sleep apnea, berdasarkan pengukuran gelombang otak, pergerakan mata, aliran udara dari mulut dan hidung, berdengkur, degupan jantung, pergerakan kaki dan tahap oksigen semasa tidur. Agar dapat menjalani ujian apnea tidur, pesakit mesti tinggal di bilik tidur selama satu malam. Semasa ujian, isyarat yang diterima oleh kabel yang disambungkan ke pelbagai bahagian badan dipindahkan ke komputer di luar bilik. Dengan memeriksa catatan-catatan ini yang diambil hingga pagi, banyak parameter seperti berapa kali pernafasan berhenti semasa tidur, berapa lama berhenti, bagaimana nilai oksigen dan kadar jantung dipengaruhi ketika berhenti, dan apakah tidur nyenyak dapat diperiksa.

Bagaimana Mencegah Apnea Tidur?

Apnea tidur dapat dicegah dengan mengambil langkah berjaga-jaga. Faktor risiko yang paling penting untuk penyakit ini adalah kegemukan. Apnea tidur dapat dikurangkan sebanyak 50% dengan menurunkan berat badan. Juga, mengelakkan alkohol dan pil tidur, berhenti merokok, dan tidak tidur di belakang anda juga dapat mengurangkan rasa tidak selesa. Spray atau tali elastik yang mengurangkan berdengkur dan memberikan lubang hidung tidak mencukupi untuk rawatan apnea tidur.

Rawatan Apnea Tidur

Sekiranya masalah kegemukan, perkara pertama yang perlu dilakukan dalam rawatan sleep apnea adalah mengatasi keadaan ini. Sekiranya terdapat stenosis anatomi yang signifikan di saluran pernafasan atas, pesakit harus dinilai oleh pakar otolaryngologi dari segi campur tangan pembedahan.

Dalam rawatan apnea tidur yang teruk, terapi tekanan udara positif (CPAP) harus digunakan. Pesakit harus dipantau dengan membuat penyesuaian automatik mengikut kesan rawatan dan pilihan pesakit atau dengan beralih ke alat tekanan tetap. Dalam kes yang mengalami kesulitan dalam menggunakan alat CPAP atau pada kasus ringan, rahang bawah dapat dibawa ke depan dengan alat intraoral untuk mencegah lidah jatuh ke belakang dan menghalang saluran pernafasan atas.

Rawatan khusus apnea tidur disediakan dengan penggunaan alat udara termampat yang memastikan saluran udara sentiasa terbuka. Peranti PAP (tekanan saluran udara positif) menghalang apnea tidur dengan membiarkan saluran udara atas terbuka semasa tidur. Peranti ini, yang memberikan udara termampat dengan topeng silikon yang pas di wajah pada waktu malam, pada awalnya mungkin kelihatan tidak selesa bagi pesakit. Walau bagaimanapun, pesakit yang bangun pada waktu pagi berehat dan mengantuk dengan senang menerima alat tersebut. Adalah perlu untuk menghabiskan malam kedua di makmal tidur untuk menentukan alat mana yang sesuai untuk pesakit dan untuk melihat apakah apneas telah hilang atau telah dikurangkan minimum. Selepas rawatan sleep apnea dengan alat ini, kualiti hidup orang yang pulih dari masalah sleep apnea meningkat lagi.

Klik di sini untuk artikel kami yang bertajuk Sleep Apnea Boleh Menyebabkan Penyakit Otak dan Jantung!