Pendekatan Hangat untuk Rawatan Kanser Perut

Kanser perut, yang muncul sejak beberapa tahun kebelakangan ini kerana kebiasaan makan yang tidak sihat, merokok dan amalan tidak sedarkan diri, juga membawa akibat yang fatal. Namun, berkat kemajuan teknologi dalam beberapa tahun terakhir, ia dapat didiagnosis lebih awal dan dikendalikan dengan amalan rawatan yang betul. Dalam rawatan barah perut, kemoterapi panas yang disebut "Hyperthermia" memberikan hasil yang berjaya pada pesakit yang sesuai. Memorial Health Group Antalya Ketua Jabatan Pembedahan Am Prof. Dr. Alihan Gürkan memberi amaran mengenai barah perut dan rawatannya.

Perhatikan sakit perut dan gangguan pencernaan yang berterusan!

Mengingatkan bahawa barah perut adalah jenis barah yang paling menakutkan pesakit, bersama dengan pankreas, Prof. Dr. Gürkan menyatakan bahawa kanser perut dan pankreas didiagnosis pada tahap yang sangat maju dan bahawa mereka tidak banyak menyumbang kepada jangka hayat pesakit. Mengatakan bahawa terdapat penurunan serius dalam barah perut dalam beberapa tahun terakhir, Gürkan mengatakan, "Jenis tumor, kanker gastrik dan pankreas, di mana hasil yang menjanjikan dari rawatan moden hari ini paling tidak tercermin. Keutamaan kami dalam masalah ini adalah untuk dapat mengatasi barah perut pada peringkat awal. Dengan kata lain, orang yang mengalami gangguan pencernaan, sakit di kawasan perut dan keluhan seperti senak harus lebih sedar, "katanya.

Perokok lebih berisiko

Prof. Dr. Gürkan meneruskan ucapannya seperti berikut; "Kanser perut lebih kerap terjadi pada perokok. Kanser perut adalah sejenis barah yang lebih biasa pada orang dengan polip di perutnya, dengan jangkitan helicobacter pylori atau memakan makanan seperti makanan asap dan acar, terutama di masyarakat Asia. Kanser gastrik dilihat, pakar gastroenterologi mesti mendapatkan nasihat. Malah endoskopi boleh dilakukan sekiranya perlu. Endoskopi adalah alat diagnostik terbaik kami. Antara kaedah rawatan barah perut, pembedahan dan kemoterapi adalah yang utama. Kita tahu bahawa rawatan diberikan sangat penting untuk meningkatkan kecekapan selepas operasi. "

Kemoterapi semasa pembedahan

Dengan mengatakan bahawa perlu memberi kemoterapi semasa operasi, Gürkan berkata, "Pertama sekali, ini adalah pilihan, bukan aplikasi yang didakwa menggantikan rawatan klasik, tetapi kadar kemoterapi yang diberikan sebelum dan selepas pembedahan adalah 20- 30 peratus, tetapi kita dapat meningkatkannya menjadi 100 peratus dengan memberikan kemoterapi semasa operasi. Ini adalah kelebihan yang besar. Kemoterapi panas, yang kita namakan hipertermia, sebenarnya adalah kaedah rawatan yang telah diterapkan selama 20,30 tahun terakhir. Ia bermula dengan tumor ginekologi, baru-baru ini merupakan rawatan yang kami gunakan untuk pesakit barah usus besar dan kami mendapat hasil yang sangat baik. Tempatnya pada tumor sedang diselidiki, dan penerbitan baru-baru ini dengan jelas menunjukkan bahawa kemoterapi panas mungkin memberi kesan terutama pada barah perut. akan dapat mengungkapnya dengan lebih jelas lagi di masa hadapan.Apa yang tidak boleh dilupakan di sini ialah rawatan ini bukan rawatan yang sesuai untuk setiap pesakit. "Ia harus digunakan dengan hati-hati pada pasien yang dipilih dengan baik oleh pasukan barah, pada pasien yang dapat menanggung risiko pembedahan ini.