Jangan Biarkan Pergeseran Musim Membuat Anda Sakit

Pada musim bunga, cuaca perlahan-lahan menjadi semakin panas dan alam semula jadi mulai hidup. Perubahan suhu semasa perubahan musim adalah tempoh di mana risiko terkena penyakit adalah yang tertinggi. Pemanasan dan penyejukan udara, pakaian tipis yang tertipu oleh sinar matahari, dan perubahan pola makan dan tidur mengurangkan daya tahan badan. Keadaan ini menyebabkan peningkatan aduan selesema, selesema dan selesema. Op. Dr. Nurten Küçük memberikan maklumat mengenai cara untuk kekal sihat semasa peralihan musim.

Perubahan suhu membuat anda sakit

Perubahan suhu dan kelembapan udara pada musim bunga menyebabkan penyakit alergi dan selesema yang lebih biasa. Nilai suhu sering berubah semasa perubahan musim. Suhu badan, antara 36-37 darjah, tidak dapat sepenuhnya seimbang dengan perubahan keadaan cuaca dalam tempoh ini, dan ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh menjadi lemah. Penurunan sistem pertahanan badan ini menjadikan orang tersebut terdedah kepada jangkitan dan penyakit. Dengan kedatangan musim bunga, tempoh alergi masuk. Dalam tempoh ini, orang yang mengalami alahan harus memberi perhatian lebih dan melindungi diri.

Gejala serupa

Gejala alahan umumnya; Ia dilihat dalam bentuk hidung gatal, merobek dan gatal di mata, dan bersin. Gejala ini serupa dengan selesema dan selesema biasa. Namun, dalam kes-kes yang timbul akibat jangkitan seperti selesema dan selesema, sakit kepala, rasa tidak enak di badan, kelemahan dan demam ditambahkan sebagai tambahan kepada gejala ini. Terpedaya dengan pemanasan cuaca dan matahari yang keluar dan berpakaian tipis juga menyiapkan landasan penyakit. Perubahan suhu pada siang hari menyebabkan seseorang berpeluh dan merasa sejuk. Cuaca yang tidak terlalu panas dan tidak terlalu sejuk ini menyediakan tanah untuk pertumbuhan bakteria dan mikroba. Musim ini, di mana zarah alergi juga beredar di udara, menimbulkan risiko dalam semua aspek. Selalunya mencetuskan penyakit alahan.

Kanak-kanak dan orang yang berumur lebih dari 65 tahun harus berhati-hati

Demam lebih kerap berlaku pada gejala selesema. Demam tidak begitu berkesan pada selesema biasa. Mual badan, bersin, gatal hidung dan keputihan adalah gejala dua penyakit, tetapi demam tinggi lebih kerap terjadi pada selesema. Walaupun selesema biasa disebabkan oleh jangkitan virus, jangkitan bakteria menyebabkan selesema. Kedua-dua penyakit itu adalah jangkitan yang disebabkan oleh mikroorganisma, tetapi selesema lebih teruk. Selsema boleh dianggap sebagai bentuk selesema yang lebih ringan. Kanak-kanak dan orang yang berusia lebih dari 65 tahun paling banyak dipengaruhi oleh peralihan bermusim. Fakta bahawa kumpulan usia ini terjejas sebenarnya disebabkan oleh sistem imun mereka yang lemah. Orang dewasa, sebaliknya, bekerja di persekitaran dalaman dengan sistem pengudaraan yang sangat baik atau tinggal bersama di sekolah, yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka dan pada masa yang sama menyediakan persekitaran untuk mikroba membiak, yang juga membuat mereka terkena penyakit.

Mencuci tangan dengan kerap mengurangkan risiko jatuh sakit

Oleh kerana selesema dan selesema kebanyakannya adalah penyakit udara, pengudaraan di dalam rumah mesti diudarakan secara berkala dan suhu dan kelembapan persekitaran harus seimbang. Selain itu, menutup mulut sambil batuk, bersin dan mencuci tangan dengan kerap adalah kaedah pencegahan utama. Menggunakan topeng atau menutup mulut dengan tangan adalah langkah berjaga-jaga untuk mencegah penyakit daripada dijangkiti, tetapi tidak cukup dengan sendirinya. Kemungkinan penularan penyakit ini lebih tinggi melalui sentuhan tangan. Oleh itu, mencuci tangan dengan kerap mengurangkan risiko penularan penyakit.

Minum banyak air dan tidur dengan kerap

Menguatkan sistem imun memberi perlindungan dari penyakit pada bahagian musim. Oleh kerana air adalah bahagian penting dari sistem imun, maka perlu banyak minum air. Minum banyak air memastikan metabolisme yang sihat. Keseimbangan kelembapan hidung dan tekak adalah penting dan keseimbangan ini harus dijaga dengan minum banyak air. Tidur yang teratur dan berkualiti menjadikan daya tahan tubuh tetap kuat. Sekali lagi, diet yang sihat dan seimbang meningkatkan imuniti. Dengan mengambil karbohidrat, protein dan sayur-sayuran secara seimbang, semua vitamin dan mineral yang diperlukan untuk tubuh harus diambil. Buah-buahan dan sayur-sayuran yang mengandungi vitamin C dan protein dengan kandungan nutrien yang kaya seperti telur dan ikan juga harus disukai dalam tempoh ini. Teh yang kaya dengan vitamin dan mineral seperti linden, teh hijau dan rosehip dapat dimakan.

Vaksin melindungi daripada penyakit ini

Vitamin D juga penting dari segi perlindungan dari penyakit. Orang yang mempunyai vitamin D rendah mempunyai risiko penyakit dan alahan yang lebih tinggi, dan tempoh pemulihannya lebih lama. Dalam tempoh ini, bermanfaat untuk mendapat lebih banyak manfaat dari sinar matahari. Dari segi perlindungan dari penyakit, vaksin selesema dan radang paru-paru yang dibuat pada musim luruh adalah penting. Terutama bagi mereka yang berusia di atas 65 tahun, vaksin ini memberikan perlindungan terhadap penyakit seperti selesema, selesema dan selesema yang mungkin terjadi dengan kedatangan musim bunga. Walaupun penyakit itu ditularkan, ia dapat diatasi dengan lebih ringan.

Rawatan berbeza-beza mengikut penyebab dan orangnya.

Kaedah rawatan ditentukan mengikut penyakit yang ditangkap oleh doktor pakar. Sangat penting untuk berehat dan minum banyak air semasa tempoh pemulihan. Sebilangan ubat penahan sakit, antipiretik, dan penenang badan disarankan. Membersihkan hidung dan mulut dengan air laut membantu fasa rawatan. Pembersihan mikroba dan zarah yang terkumpul di sana mempercepat penyembuhan. Sekiranya demam seseorang meningkat dan hidung berair menjadi gelap, ini mungkin merupakan petunjuk jangkitan bakteria dan rawatan antibiotik dapat dimulakan dengan sewajarnya. Sekiranya pesakit mempunyai alergi, rawatan harus dilakukan dengan sewajarnya.