Pakai Pakaian Berwarna Ringan Semasa Berpuasa

Berjam-jam kelaparan dan panas terik musim panas ... Sekiranya anda adalah salah seorang yang berpendapat bahawa berpuasa semakin sukar dari hari ke hari, ini bukan hanya mengenai diet anda; Anda harus membawa perbezaan dalam hidup anda selama 1 bulan, dari corak tidur hingga pilihan pakaian anda. Pakar-pakar Jabatan Perubatan Dalaman Kumpulan Kesihatan Memorial memberi maklumat mengenai isu-isu yang perlu dipertimbangkan pada hari-hari puasa yang digabungkan dengan musim panas Julai dan Ogos.

Gula darah rendah boleh menyebabkan keletihan

Gabungan panas dan panas Julai-Ogos memerlukan orang yang berpuasa lebih berhati-hati pada bulan Ramadhan. Kerana dengan rasa lapar yang berpanjangan, trigliserida dalam darah meningkat dan gula darah menurun. Perhatian menurun, tekanan darah menurun atau meningkat, prestasi atletik menurun, kecekapan kerja menurun kerana keletihan. Akibat daripada faktor-faktor ini dan kelaparan yang lama, bahkan orang yang sihat boleh merosakkan kesihatan mereka.

Kesalahan terbesar yang dilakukan adalah memuatkan perut kosong

Untuk mengekalkan semangat Ramadan, sahur adalah sarapan biasa; Iftar disediakan lebih kaya daripada makan malam. Oleh itu, terdapat perubahan besar dalam tabiat makan. Tetapi; Pada bulan Ramadhan, tujuannya adalah untuk menyediakan nutrisi yang mencukupi dan seimbang. Agak tidak selesa apabila perut kosong tiba-tiba kerana rasa lapar yang berterusan sepanjang hari di meja iftar.

Kepala anda tinggi ketika anda berbaring selepas sahur

Oleh kerana kebanyakan orang biasanya tertidur selepas sahur, makanan ringan harus dimakan. Makanan masin dan berlemak harus dielakkan; Perhatian harus diberikan kepada makanan berserat dan pengambilan cecair. Apabila anda tidur selepas sahur, kepala anda mesti tinggi. Ini adalah keadaan yang harus diperhatikan oleh penghidap penyakit refluks. Sekiranya boleh, orang yang mempunyai masalah seperti penyakit refluks tidak boleh tidur selepas sahur.

Jangan tidur sejurus selepas berbuka puasa

Puasa harus dimulakan dengan sup ringan sebelum berbuka puasa. Sekiranya solat hendak dilakukan kemudian, ia harus dilakukan dan kemudian makan iftar harus diteruskan. Tidur yang boleh berlaku dengan rasa kenyang selepas berbuka hendaklah sekurang-kurangnya 2 jam selepas makan. Juga tidak betul untuk tetap tenang agar tidak lapar ketika berpuasa. Adalah betul untuk memudahkan peredaran darah dengan melakukan senaman ringan atau berjalan kaki di kaki.

Minum banyak air dari iftar hingga sahur

Pada orang yang terdedah kepada penyakit batu, masalah kesihatan seperti peningkatan risiko batu ginjal dapat terjadi dalam tempoh puasa. Atas sebab ini, orang yang rentan terhadap penyakit batu harus memperhatikan minum banyak cecair dari iftar hingga sahur.

Jangan ubah jam ubat mengikut kehendak anda.

Puasa umumnya tidak menyenangkan dalam beberapa keadaan yang memerlukan makanan yang kerap atau ketika penggunaan ubat biasa. Sebagai contoh; seperti mereka yang menghidap darah tinggi, diabetes, jantung, hati dan ginjal atau mereka yang mempunyai penyakit kronik seperti epilepsi, migrain, perut, ulser duodenum, barah. Sekiranya anda berkeras untuk berpuasa, lakukanlah di bawah pengawasan doktor anda dengan persetujuannya. Jangan membuat perubahan bergantung pada kehendak anda sendiri pada hari penggunaan ubat.

Untuk mengelakkan gula darah rendah ...

Adalah wajar bagi orang untuk mempunyai "keinginan untuk tidur" pada siang hari pada hari puasa. Oleh kerana gula darah turun dengan perasaan lapar, orang itu mungkin mengantuk. Dengan gula darah rendah, kelemahan dan kerengsaan dapat dilihat pada orang tersebut. Termasuk makanan berserat dalam sahur boleh menjadi langkah pencegahan untuk mencegah gula darah rendah. Dengan mencegah penurunan gula dalam darah, rasa mengantuk pada siang hari akan dicegah. Makanan berat, berminyak, pedas dan pedas yang dimakan dalam suhoor dan iftar juga merupakan perkara yang perlu diambil kira, kerana boleh mengganggu tidur. Sekiranya boleh, anda perlu merehatkan badan dan minda dengan tidur siang yang singkat untuk jangka masa yang singkat.

Kualiti tidur akan kembali normal selepas bulan Ramadhan

Bangun sahur pada bulan Ramadhan akan menyebabkan pemendekan waktu tidur dan mengubah corak tidur, terutama bagi pekerja. Perubahan dalam pola tidur menyebabkan irama beberapa hormon (seperti CTH dan Melatonin) merosot pada orang. Tidak dapat dielakkan mereka menghadapi masalah dengan penyesuaian dalam kehidupan seharian mereka kerana berlakunya masalah tidur dan masalah tidur. Orang yang berpuasa berusaha memastikan jumlah waktu tidur mereka dalam 24 jam seperti sebelum Ramadan adalah langkah yang dapat diambil untuk mengimbangkan waktu tidur mereka. Walau bagaimanapun, kerana masalah seperti tidur tidak menjadi gangguan kekal; kualiti tidur kembali normal beberapa waktu selepas puasa berakhir.

Ambil langkah berjaga-jaga, jangan menghadapi masalah

Oleh kerana tidak mungkin mengambil cairan ketika berpuasa, berada di persekitaran yang panas akan meningkatkan peluh dan menyebabkan kehilangan air di dalam badan dan akibatnya rasa dahaga. Akibatnya, aliran darah menurun dan mereka yang berada dalam kumpulan risiko mungkin mengalami oklusi vaskular. Orang yang sihat sekalipun tidak boleh keluar sebanyak mungkin dalam cuaca yang sangat cerah dan panas. Tetapi kerana akan ada yang perlu bekerja di luar rumah. Mungkin ada beberapa langkah berjaga-jaga yang dapat dilakukan oleh orang-orang ini, dengan memakai pakaian katun berwarna terang, longgar, memakai topi berbulu lebar, sering mencuci kepala dan wajah mereka dengan air sejuk, dan mandi pada siang hari bagi mereka yang memiliki sarana tersebut.