Rawatan untuk Dislokasi Bahu dan Dislokasi Bahu Berulang

Sendi bahu adalah sendi paling mudah bergerak di dalam tubuh manusia. Keupayaan untuk bergerak seiring dengannya memberikan ciri untuk menjadi sendi dengan kehelan yang paling kerap. Setiap tahun, 12 dari setiap 100,000 orang mendaftar ke hospital dengan dislokasi bahu.Penyebaran di masyarakat berbeza antara 2-8%. Dislokasi yang paling biasa adalah dislokasi yang menonjol disebabkan oleh memaksa lengan dan bahu terbuka ke sisi dan berpusing ke luar. Semasa dislokasi ini, struktur yang memegang bahu di tempatnya rosak, faktor-faktor seperti struktur yang rosak, usia di mana dislokasi berlaku untuk pertama kalinya, dan fleksibiliti pesakit meningkatkan risiko berulang dislokasi ini.

Apa itu kehelan bahu?

Sendi bahu adalah plat rata (muka artikular di bilah bahu, glenoid) dan ligamen bola (hujung atas tulang lengan, humerus atas) di sekitar sendi, kapsul sendi, struktur di mana otot pendek menyimpan tendon di tempat . Walaupun ciri-ciri ini memberikan kelebihan pergerakan, mereka meningkatkan risiko terkehel. Keistimewaan sendi diperhatikan pada kadar 95% dan berlaku apabila bahagian bola meluncur ke hadapan dari pelat. Sangat menyakitkan dan pesakit tidak dapat menggerakkan lengannya dan kawasan sendi bahu dilihat kosong. Jarang, kehelan mungkin berlaku ke arah lain. Ia dapat diperhatikan pada usia berapa pun dan disertai dengan patah tulang, kecederaan pada vaskular dan saraf.

Bagaimana dislokasi bahu didiagnosis?

Pesakit dengan kehelan bahu;

  • Kesakitan yang teruk
  • Ketidakupayaan untuk menggunakan pemegang
  • Berlaku kepada doktor dengan kecacatan di kawasan sendi bahu.

Gambar sinar-X mesti diperoleh sebelum rawatan langkah pertama, sehingga arah patah tulang dan dislokasi dapat ditentukan. Pemeriksaan sinar-X harus dilakukan setelah dislokasi diletakkan. Setelah bahu diletakkan di tempatnya, Magnetic Resonance Imaging (MRI) harus diperoleh dalam keadaan yang sesuai setelah mengawal kesakitan. MRI memberi kami maklumat mengenai kecederaan tulang dan tisu lembut, ligamen, tendon dan kecederaan labrum.

Kaedah rawatan terkehel bahu

Dislokasi bahu dapat diganti dengan manuver tertentu. Kaedah yang disebut penurunan dislokasi bahu atau reduksi tertutup digunakan untuk meletakkan dislokasi bahu. Sebelum melakukan pengurangan dislokasi bahu, otot bahu mesti dilonggarkan sepenuhnya. Oleh itu, relaksan otot dan ubat penenang harus diberikan kepada pesakit sebelum prosedur pengurangan. Terdapat banyak teknik pengurangan mengikut jenis dislokasi bahu. Bergantung pada bentuk kesakitan dan pembengkakan dan jenis dislokasi bahu, kaedah pengurangan yang tepat ditentukan untuk pesakit dan bahu yang terkeluar diletakkan di tempatnya dengan manuver ringan. Kesakitan teruk yang dialami sebaik sahaja dislokasi bahu hilang. Selepas prosedur dislokasi bahu, bahu harus sinar-X dan harus disahkan sama ada aplikasinya dilakukan dengan betul.

Tempoh pemulihan bermula setelah dislokasi bahu diletakkan di tempatnya. Semasa tempoh pemulihan; Bahu tidak bergerak dengan pembalut dislokasi bahu, belat dislokasi bahu atau pendakap bahu yang digunakan untuk dislokasi bahu.

Latihan terapi fizikal harus dimulakan untuk memulihkan tahap pergerakan, kekuatan dan kestabilan sendi bahu setelah melepaskan pembalut bahu, serpihan atau pembalut bahu yang digunakan untuk dislokasi bahu.

Ahli terapi fizikal membuat rancangan khusus untuk latihan pasif yang dapat dilakukan untuk menguatkan otot bahu dan mengembalikan jarak pergerakan bahu. Penghilang rasa sakit atau penenang otot boleh digunakan untuk membantu pesakit menghabiskan tempoh ini dengan lebih selesa.

Dalam tempoh pemulihan di mana bahu tidak bergerak, latihan sederhana dapat dilakukan untuk mencegah kehilangan siku, pergelangan tangan dan jarak gerakan tangan. Tempoh masa imobilisasi bahu ditentukan oleh pakar ortopedik dan traumatologi mengikut keadaan dislokasi bahu dan tindak balas pesakit terhadap rawatan. Tempoh ketidakaktifan bahu boleh berbeza-beza bergantung pada usia pesakit dan kecederaan yang menyertainya.

Apakah risiko berulang?

Selepas dislokasi pertama berlaku, risiko dislokasi berulang berbeza antara 14% dan 100%. Dalam kajian jangka panjang, usia dislokasi bahu pertama kali diperhatikan didapati merupakan faktor terpenting dalam dislokasi berulang. Apabila dislokasi pertama diperhatikan di bawah usia 20 tahun dan rawatan pembedahan tidak digunakan, 87% berulang, setelah 30 tahun kadar ini menurun sebanyak 30%. Risiko berulang adalah tinggi, terutamanya pada atlet aktif dan mereka yang menggunakan tangan di atas paras badan. Dalam 25 tahun, 39% kerosakan sendi diperhatikan pada serangga dengan kehelan berulang.

Apakah lesi bankart? (Kehelan bahu berulang)

Kerosakan dan pemisahan tisu keras rawan yang mengelilingi labrum, struktur berbentuk plat (glenoid) yang membentuk sendi bahu, disebut lesi Bankart. Lesi Bankart bertulang mungkin berlaku pada struktur tulang ini, mengakibatkan pemisahan dan patah tulang. Lesi yang disertai dengan kecederaan tulang menimbulkan risiko besar untuk terkehel berulang. Dalam kes dislokasi yang tidak disengajakan, mungkin terdapat kecederaan tendon pendek, tulang, vaskular dan saraf di sekitar bahu.

Pembedahan kehelan bahu

Banyak dislokasi bahu dapat berjaya dirawat tanpa pembedahan. Orang yang dirawat tanpa pembedahan dislokasi bahu dapat kembali ke kehidupan normal dan aktiviti sukan. Walau bagaimanapun, mungkin terdapat situasi di mana dislokasi bahu memerlukan pembedahan. Rawatan pembedahan adalah pilihan yang sesuai untuk pesakit muda yang merupakan atlet aktif dan bekerja dalam pekerjaan berat dan dislokasi berulang.

Tujuan pembedahan dislokasi bahu adalah untuk menjaga bahu di tempatnya sambil menjaga gerakan seluas mungkin. Ini biasanya dilakukan dengan memperbaiki struktur yang rosak semasa dislokasi. Ini mungkin termasuk memperbaiki labrum yang koyak dan struktur sekitarnya.

Pembedahan dislokasi bahu arthroscopic (Operasi tertutup untuk dislokasi bahu)

Pakar ortopedik lebih suka pembedahan bahu arthroscopic, juga dikenali sebagai pembedahan tertutup bahu, yang berbeza-beza mengikut bentuk dislokasi bahu, yang memerlukan kurang tinggal di hospital dan memberikan pemulihan yang lebih cepat.

Dalam pembedahan dislokasi bahu arthroscopic, kamera kecil dengan cahaya di hujung dan instrumen pembedahan yang akan digunakan dalam pembedahan diletakkan ke bahu melalui sayatan kecil. Dalam pembedahan arthroscopic, yang memberikan gambaran mengenai apa yang ada di dalam sendi, gambar dapat diperbesar beberapa kali untuk menunjukkan perincian kecil pada tendon, ligamen, dan labrum. Dengan cara ini, kawasan yang akan diperbaiki dicapai tanpa merosakkan tisu di sekitarnya.

Dalam pembedahan arthroscopic bahu, bersama dengan pembaikan dislokasi bahu berulang, air mata rotator cuff, pencukuran tulang penonjolan, pembaikan air mata labrum, pembaikan ligamen juga dapat dilakukan.

Ia digunakan dalam teknik pembedahan terbuka pada dislokasi bahu. Ahli ortopedik dapat mengambil sepotong tulang, yang disebut cantuman tulang, dari bahagian badan yang lain dan meletakkannya dengan betul di bahu untuk memperbaiki kehilangan tulang glenoid yang disebabkan oleh kecederaan berulang.

Apakah risiko pembedahan dislokasi bahu?

Seperti prosedur pembedahan, pembedahan dislokasi bahu mempunyai risiko, walaupun sedikit.

  • Jangkitan
  • Kecederaan pada saraf dan saluran darah
  • Pembaikan yang dirancang tidak dibuat
  • Kekakuan sendi
  • sakit
  • Kehelan berulang
  • Perlu pembedahan tambahan

Pasukan pembedahan bahu yang berpengalaman dapat meminimumkan risiko ini dengan menggunakan teknik khas.

Berapa lamakah pembedahan pembuangan bahu?

Pembedahan dislokasi bahu biasanya memakan masa 1 jam. Namun, apabila persiapan pra operasi dan pemulihan pesakit selepas operasi ditambahkan, tempoh ini boleh memakan masa hingga 2 jam. Bergantung pada keadaan pesakit, dia boleh dihantar pulang setelah tinggal di hospital selama 1 atau 2 hari.

Bilakah dislokasi bahu sembuh?

  • Menurut perincian prosedur pembedahan yang dilakukan setelah pembedahan dislokasi bahu, program senaman ringan biasanya diberikan dengan gerakan yang terhad.
  • Secara amnya, pesakit dapat melakukan pergerakan yang tidak mengganggu dalam kehidupan seharian 2-3 minggu selepas pembedahan. Dianjurkan agar lengan dilindungi seperti tali bahu.
  • Pesakit mungkin memerlukan bantuan dalam kehidupan seharian, berbelanja dan memandu selama kira-kira 1 bulan selepas pembedahan.
  • Untuk memandu kenderaan, pesakit harus menunggu sehingga dia dapat menjalankan fungsi yang diperlukan dengan selesa dan selamat. Sekiranya pembedahan dislokasi bahu dilakukan di bahu kanan, tempoh ini mungkin lebih lama kerana tuas shift adalah bahu yang sama.
  • Setelah mendapat persetujuan pakar Ortopedik dan Traumatologi, pesakit boleh kembali bersukan 6 minggu selepas operasi dengan syarat mereka tidak melakukan kekuatan yang berlebihan.
  • Pakar ortopedik dan Traumatologi memeriksa pergerakan bahu 2-3 minggu selepas pembedahan untuk mengelakkan pengerasan bahu.
  • Secara amnya, proses penyembuhan memerlukan masa 4-6 minggu dari pembedahan dengan kehadiran ahli fisioterapi. Beberapa bulan selepas pembedahan, kebanyakan pesakit dapat menggunakan bahu untuk melakukan aktiviti normal.
  • Hubungi sukan atau pergerakan yang berisiko tinggi terkehel pada umumnya tidak boleh berterusan selama 4-6 bulan selepas kecederaan.

Terapi fizikal selepas pembedahan dislokasi bahu

  • Pergerakan yang dilindungi secara amnya disarankan untuk mengelakkan bahu mengeras semasa terapi fizikal.
  • Pergerakan terapi fizikal yang dilakukan untuk menguatkan bahu harus diatur agar tidak menyebabkan kecederaan semula. Oleh itu, pembedahan Ortopedik dan Traumatologi atau mengikuti prosesnya akan menguatkan latihan selama enam minggu kedua sementara ahli terapi fizikal merancang pergerakan terhad untuk 3-6 minggu.
  • Merancang latihan yang boleh dilakukan oleh pesakit sendiri adalah berkesan.
  • Sekiranya latihan tidak selesa, sukar atau menyakitkan, pesakit harus segera menghubungi pakar bedah.

Apa yang harus dilakukan untuk mengelakkan kehelan bahu?

  • Aktiviti yang boleh menyebabkan kehelan bahu harus dielakkan.
  • Penjagaan harus diambil agar tidak jatuh.
  • Sekiranya sukan yang melibatkan pergerakan bahu dilakukan, bahu harus dikuatkan dengan betul. Latihan regangan dan regangan yang perlu dilakukan sebelum bersukan. Tidak boleh diabaikan jika pakaian pelindung harus dipakai untuk melindungi bahu sesuai dengan sukan.
  • Pemulihan dan senaman untuk menguatkan bahu yang cedera dapat mencegah terkehelnya bahu yang berulang.