Coronavirus juga dapat menular dari mata

Coronavirus, yang mempengaruhi negara kita dan dunia, juga dapat disebarkan dari mata. Di samping itu, beberapa gejala yang popular dapat menunjukkan adanya coronavirus. Atas sebab ini, kebersihan diri sangat penting untuk mengelakkan coronavirus daripada mencemarkan mata. Bersekutu. Dr. Abdullah Özkaya memberikan maklumat mengenai coronavirus dan kesihatan mata. Sebenarnya, coronavirus mempengaruhi mata sama seperti beberapa virus lain. Dan mata juga dapat menjadi titik penularan untuk coronavirus. Menurut penyelidikan baru-baru ini di dunia, walaupun diberikan jumlah yang berbeza, konjungtivitis, atau penyakit mata merah jambu, dapat terjadi pada 1 persen pesakit koronavirus.

Gogal adalah penting

Coronavirus adalah virus yang disebarkan dari mukosa (tisu seperti bibir, mulut, intranasal, putih mata) seperti selesema dan selesema. Oleh kerana permukaan mata juga terdiri dari mukosa, mata juga dapat menjadi jalan penularan untuk coronavirus. Apabila tangan tidak dibersihkan dengan betul, risiko penularan coronavirus mungkin tinggi jika dibawa ke mulut, hidung dan mata. Atas sebab ini, profesional penjagaan kesihatan, mereka yang bekerja di pasar, bankir, iaitu orang yang bersentuhan dengan orang ramai, harus memakai cermin mata pelindung, pelindung muka dan topeng semasa bertugas. Orang normal boleh membawa tangan ke wajah mereka ribuan kali sehari, yang memudahkan virus merebak.

Mesti menggunakan lensa dengan peraturan yang betul

Salah satu masalah yang paling ingin tahu dalam tempoh coronavirus adalah penggunaan lensa. Lensa harus digunakan seperti biasa, dengan petunjuk yang tepat. Tangan hendaklah dibasuh dengan betul selama 20 saat sebelum menggunakan lensa. Tangan yang dicuci hendaklah dikeringkan dengan sempurna dengan tuala kertas sekali pakai dan kanta harus diletakkan di mata. Tangan tidak boleh menyentuh mulut, hidung, muka dan mata semasa penggunaan lensa. Mata tidak boleh digosok. Kanta tidak boleh dihubungi dengan air tawar. Begitu juga, semasa melepaskan lensa, tangan harus dibasuh dengan betul selama 20 saat; Ia mesti dikeringkan dengan sempurna dengan tuala kertas sekali pakai dan kanta harus dikeluarkan dan dimasukkan ke dalam kotak. Dalam tempoh coronavirus, cermin mata atau pelindung muka yang tidak bernomor dan kacamata pelindung dapat digunakan ketika menggunakan lensa. Dalam proses ini, mungkin lebih mudah bagi orang untuk memakai pelindung muka dengan cermin mata biasa daripada lensa.

Pesakit Coronavirus mungkin tidak menunjukkan simptom

Walaupun tidak betul mengatakan "coronavirus tidak menunjukkan gejala konjungtivitis", sebilangan kecil pesakit mungkin menunjukkan gejala ini. Sebilangan orang mungkin tidak simptomatik. Dengan kata lain, orang dengan coronavirus yang tidak mempunyai gejala yang diketahui seperti demam, sesak nafas dan batuk hanya dapat dilihat dengan gejala konjungtivitis. Terdapat kajian klinikal baru yang dilakukan mengenai perkara ini. Gejala konjungtivitis boleh disenaraikan seperti berikut:

  • Darah di mata
  • Menggali
  • Menyiram
  • Ruam
  • Gatal-gatal
  • Melecur atau menyengat di mata
  • Keradangan melekat pada bulu mata
  • Bengkak kelopak mata atau membran
  • Folikel di kelopak mata bawah

Sangat sukar untuk membezakan sama ada terdapat Covid-19 pada pesakit dengan konjungtivitis tetapi tidak simptomatik dari segi coronavirus. Kerana tidak ada penemuan tambahan pada konjungtivitis yang disebabkan oleh coronavirus. Oleh itu, kebersihan maksimum adalah mustahak semasa peperiksaan. Kedua-dua pesakit dan doktor mesti bertindak seolah-olah mereka adalah pesakit koronavirus, terutama semasa pemeriksaan mata.

Kebersihan maksimum adalah penting dalam pemeriksaan mata

Dalam pengertian ini, pemeriksaan mata sangat penting dan harus dilakukan dengan peraturan yang betul. Dalam pemeriksaan mata, yang merupakan salah satu pemeriksaan yang paling dekat dengan pesakit, pertama sekali anamnesis koronavirus harus dilakukan dengan hati-hati dalam proses ini. Temuan seperti demam, sesak nafas, kelemahan, sakit tekak dan batuk harus dipersoalkan pada pesakit. Sekiranya ada gejala ini, unit yang berkenaan harus dimaklumkan. Semasa pemeriksaan, pesakit mesti memakai topeng. Bergantung pada keadaan pesakit, doktor mesti mempunyai peralatan seperti topeng terlindung, pelindung muka, kacamata, pakaian pelindung di atas apron. Pelindung pernafasan harus digunakan pada alat untuk pemeriksaan mata. Ini mencegah kemungkinan pencemaran. Di samping itu, peranti harus dibasmi kuman secara berterusan. Sebelum dan selepas pemeriksaan, pesakit dan doktor harus mencuci tangan.

Jangan letakkan tangan ke mata dan wajah anda

Untuk mengelakkan coronavirus merebak dari mata, penting untuk mematuhi peraturan berikut:

  • Tangan hendaklah dibasuh dengan betul selama 20 saat sejauh yang anda bayangkan. Penting untuk membaca peraturan mencuci tangan Kementerian Kesihatan dalam hal ini.
  • Semasa datang dari jalan, wajah harus dicuci bersama tangan,
  • Mata tidak boleh digosok
  • Tangan tidak boleh dimasukkan ke dalam mulut, hidung atau muka.
  • Pembasmi kuman harus digunakan bila perlu, walaupun selepas mencuci tangan.
  • Mereka yang mesti bekerja di pejabat pasti menggunakan pembasmi kuman setelah menyentuh permukaan. Meja kerja, komputer dan peranti hendaklah dibersihkan dengan pembasmi kuman dan kemudian tangan hendaklah dicuci dengan bersih.
  • Kebersihan tangan harus disediakan di pemegang pintu dan kawasan umum.
  • Perhatian harus diberikan pada jarak sosial, topeng harus digunakan di luar. Di pejabat dan di kawasan yang sesak, cermin mata dan / atau pelindung muka harus digunakan bersama dengan topeng.
  • Sekiranya memasuki rumah dari luar, kawasan yang terpisah harus ditentukan untuk pakaian yang dipakai dan pakaian harus berventilasi. Pakaian hendaklah dibasuh lebih kerap.

Bila perlu menjalani pemeriksaan mata

Pesakit yang mempunyai keluhan mengenai kesihatan mata tidak perlu teragak-agak untuk berjumpa doktor. Di hospital kami, perkhidmatan diberikan di setiap cawangan dengan yakin. Pembasmian kuman alat dilakukan dengan berhati-hati dan teratur. Di samping itu, orang yang menjalani rawatan suntikan intraokular, mempunyai penyakit bintik kuning, kecederaan mata, penyakit kronik seperti diabetes, dan telah menjalani pembedahan laser tidak boleh mengganggu rawatan mereka dan pergi ke pemeriksaan mata.