Selsema biasa

Pakar Perubatan Dalaman Hospital Memorial mendedahkan perbezaan antara selesema dan selesema yang sering dikelirukan dan memberikan maklumat mengenai vaksin selesema. Selesema adalah penyakit menular yang dapat dilihat pada semua musim sepanjang tahun, dapat terjadi dengan berbagai virus, dengan gejala seperti malaise, hidung berair dan batuk, dan sembuh secara spontan dalam waktu maksimum seminggu dan sepuluh hari. Penyakit ini sering berlaku di seluruh dunia. Ia lebih biasa di zon iklim sederhana. Apabila musim berubah, prevalensi sejuk meningkat dengan perubahan suhu secara tiba-tiba. Atas sebab ini, ini paling sering terjadi pada musim luruh. Sesiapa sahaja boleh demam sekali atau dua kali setahun. Jangkitan tidak berkaitan dengan usia atau jantina; tetapi kanak-kanak lebih sensitif daripada orang dewasa. Penyakit ini disebarkan oleh penyedutan virus yang menyebar ke udara dengan selesema, bersin dan batuk oleh orang lain. Gejala selesema mungkin bermula setelah beberapa jam setelah virus ditelan. Jika penyakit ini, yang biasanya berlalu dalam seminggu dan sepuluh hari, menyebabkan komplikasi seperti sinusitis, otitis media, radang paru-paru, menjadi sukar untuk sembuh dan berpanjangan. Rawatan berorientasikan gejala. Ubat parasetamol dapat digunakan untuk sakit kepala, malaise dan demam. Tidak banyak yang dapat dilakukan selain mencuci hidung dengan air garam dan mengambil vitamin C. Tidak perlu menggunakan antibiotik, tetapi jika ada komplikasi yang timbul, sangat diperlukan untuk berkonsultasi dengan pusat rawatan kesihatan. Oleh itu, sesiapa yang menyedari bahawa selesema mereka tidak bertambah baik setelah seminggu dan keadaannya bertambah buruk harus pergi ke doktor . Satu-satunya perkara yang perlu dilakukan untuk mencegah penyakit ini adalah menjauhkan diri dari orang yang demam dan terutama pada bulan-bulan ketika penyakit ini sangat biasa dan sesak. Tidak ada vaksin.

Selesema - Selsema

Walaupun selesema adalah jangkitan virus berjangkit seperti selesema, ini adalah penyakit yang jauh lebih parah daripada selesema. Virus influenza menular dari orang ke orang melalui tetesan air liur. Ia dilihat di seluruh dunia tetapi kebanyakannya berada di zon iklim sederhana. Selalunya bermula pada bulan-bulan yang sejuk pada musim luruh, tetapi telah dikesan bahawa terdapat wabak yang bermula pada bulan-bulan panas pada akhir musim panas. Penyakit ini meningkat setelah hari berkabus, mendung, dan hujan. Semua kaum, jantina dan jantina sama-sama rentan terhadap influenza. Walau bagaimanapun, anak-anak kecil dan orang tua dan orang sakit dengan daya tahan badan yang berkurang menjadi lebih rentan terhadap penyakit ini. Oleh kerana penularannya mudah di tempat-tempat seperti sekolah, barak, kilang, penjara, rumah jagaan, ia merebak dengan cepat. Telah diketahui bahawa pada musim gugur dan musim sejuk, kenderaan pengangkutan awam, tempat-tempat seperti pawagam dan teater memudahkan penularan penyakit ini. Penyakit ini bermula dalam 1-3 hari setelah dijangkiti virus selesema. Demam meningkat hingga 39-40 darjah dengan menggigil. Terdapat sakit pada sendi dan otot, terutamanya di bahagian belakang dan punggung bawah. Orang itu letih dan keletihan.Kadang-kadang loya dan muntah juga diperhatikan. Terdapat aduan sakit tekak, batuk teruk, terbakar di dada. Pesakit jatuh ke atas katil. Penyakit ini juga disebut penyakit kain akibat sakit dan kelemahan di seluruh badan. Penyakit ini mula sembuh secara beransur-ansur dalam 4-5 hari dan sembuh secara spontan dalam waktu maksimum seminggu. Sekiranya komplikasi seperti radang paru-paru, perikarditis, meningitis, sinusitis, dan otitis media terjadi, penyakit ini menjadi berpanjangan dan boleh berubah menjadi penyakit yang membawa maut. Bahaya ini jauh lebih tinggi pada kanak-kanak dan orang tua. Selesema adalah penyakit serius dengan kadar kematian sehingga 15% dalam wabak. Kaedah pencegahan yang berlaku untuk selesema juga berlaku untuk selesema. Di samping itu, telah diperhatikan bahawa vaksin, yang sering digunakan dalam beberapa tahun terakhir, memiliki tingkat perlindungan yang tinggi terhadap influenza. Oleh kerana virus influenza, yang membuat wabak setiap tahun, berubah dalam dirinya sendiri, vaksin yang akan dihasilkan pada tahun itu ditentukan semula oleh organisasi kesihatan dunia. Oleh itu, vaksinasi orang dalam kumpulan risiko harus diulang pada awal setiap musim luruh.

Siapa yang Perlu Mengambil Vaksin Selsema?

  • Influenza adalah risiko penting dan disyorkan untuk digunakan secara perubatan: · Orang yang berumur 65 tahun ke atas · Pesakit diabetes (diabetes) · Pesakit asma · Penyakit paru-paru kronik (Bronkitis dll.) · Pesakit sistem kardiovaskular kronik (pesakit arteri koronari) · Sistem imun orang yang tertekan (mereka yang menderita penyakit darah kronik-hemoglobinopati, penyakit barah, mereka yang menggunakan imunosupresif) · Panti jompo, rumah jagaan, dll. persekitaran tempat tinggal
  • Kumpulan risiko sekunder Mereka yang mempunyai hubungan rapat dengan mereka yang berada dalam kumpulan risiko di atas dan · Individu yang berumur antara 50-64 tahun · Pegawai kesihatan · Orang yang tinggal di persekitaran yang sama dengan kumpulan risiko yang disebutkan di atas · Personel yang bekerja di rumah jagaan , rumah jagaan dan tempat yang serupa
  • Cadangan untuk kumpulan tertentu · Wanita hamil (dari usia 4 bulan) · Orang yang dijangkiti HIV · Pelancong yang kerap · Orang yang ingin dilindungi dari kesan buruk perubatan dan ekonomi influenza (orang perniagaan, pekerja pengeluaran, atlet, dll.)

Siapa yang Tidak Boleh Di Vaksin?

Flu Vaccine adalah vaksin yang sangat selamat dengan sedikit kesan sampingan. Ia boleh digunakan secara serentak dengan vaksin lain (misalnya, ia boleh diberikan di cabang yang berlainan pada masa yang sama dengan vaksin pneumonia). Vaksin selesema tidak menyebabkan selesema, kerana tidak mengandungi virus hidup atau dilemahkan. Sebaliknya, vaksin hanya mengandungi zarah virus (dalam vaksin terbelah - contohnya Vaxigrip). Tidak perlu ada persiapan khas sebelum atau sesudah vaksinasi (larangan makanan-minuman, larangan mandi, dll.). Sebilangan orang tidak boleh mendapat selesema. Ini:

  • Bayi lebih muda dari 6 bulan
  • Alergi anafilaksis pada telur (kejutan alahan semasa makan telur).
  • Wanita yang berada dalam 3 bulan pertama kehamilan (hanya jika mereka benar-benar diperlukan oleh doktor, mereka boleh mendapatkan vaksin selesema) Disarankan agar vaksin diberikan setelah demam reda pada pesakit dengan demam di atas 38 darjah.

Hubungan antara FLU dan Kumpulan Penyakit Lain

  • Semasa wabak selesema, pesakit diabetes yang mengalami selesema dirawat dengan dimasukkan ke hospital.
  • Diabetes yang menghidap selesema harus pergi ke hospital 6 kali lebih banyak daripada biasa.
  • Semasa musim selesema, kadar kematian pesakit diabetes meningkat 5% hingga 15%.
  • Bilangan pesakit diabetes yang mati akibat selesema dan radang paru-paru adalah tiga kali ganda daripada mereka yang tidak menghidap diabetes.
  • Setiap tahun, antara 10.000 dan 30.000 pesakit diabetes mati akibat selesema atau radang paru-paru.
  • Walaupun jumlah pesakit diabetes yang mati akibat selesema meningkat, didapati bahawa sebahagian besar dari mereka tidak mempunyai vaksin selesema. Sekali lagi, kadar vaksinasi terhadap radang paru-paru, yang merupakan bahaya yang membawa maut, jauh lebih rendah.
  • Selain diabetes, risikonya meningkat secara eksponen pada mereka yang menghidap penyakit kardiovaskular, penyakit buah pinggang dan orang yang berusia lebih dari 50 tahun.
Untuk makluman: 444 7 888