Imbasan Jantung Angiografi Bt Koronari

10 Imbasan Jantung Kedua dengan Angiografi Bt Koronari

Hari ini, berkat teknik pengimejan yang dikembangkan dengan teknologi canggih, penyakit yang mungkin berlaku di jantung dan saluran koronari dapat dinilai dalam beberapa saat dengan menggunakan komputasi tomografi (CT). Pakar Jabatan Radiologi Hospital Antalya Memorial memberi maklumat mengenai imbasan jantung dengan angiografi CT.

Pandangan 3 dimensi urat dapat diambil

Kaedah CT koronari, yang juga dikenali sebagai "angio 10 saat" atau "angio tanpa darah" di kalangan orang, menyatakan bahawa ini adalah prosedur yang selesa bagi pesakit. Pada tahap pertama, tablet sublingual diberikan kepada pesakit untuk memberikan pembesaran pembuluh darah koronari, dan gambar pembuluh darah koronari yang akan dinilai dari sudut yang berbeza diambil dengan program komputer khas yang memberikan pencitraan tiga dimensi terima kasih kepada agen kontras diberikan secara intravena. Purata 10 saat mencukupi untuk proses pencitraan dua atau tiga dimensi ini. Sebenarnya, kaedah ini, yang berfungsi dengan cara yang sama seperti tomografi paru-paru atau otak, diperiksa sama ada terdapat kapal yang tersumbat atau menyempit. Sekiranya terdapat halangan; "Pesakit diarahkan ke angiografi klasik untuk menentukan kaedah rawatan dan menerapkannya bila perlu."

Diagnosis tepat berkat kelajuan tinggi

Para pakar menyatakan bahawa jantung, yang merupakan organ yang bergerak, tidak selalu dapat memperoleh hasil yang tepat selama pencitraan radiologis, "Berkat kemampuan pengimbasan berkelajuan tinggi dari teknik CT koronari dan perisian komputer canggih, diagnosis yang menyesatkan yang mungkin disebabkan oleh pergerakan jantung semasa pengimejan dihilangkan. "Kesan sampingan ringan yang dapat dilihat kerana agen kontras berlalu dalam beberapa saat", katanya.

Untuk siapa angiografi CT koronari sesuai?

Menekankan bahawa pesakit yang membawa faktor risiko adalah faktor yang paling efektif dalam memilih metode ini, para ahli mengatakan, “Jika pesakit memiliki penyakit kardiovaskular dalam keluarganya, itu berarti pasien berisiko. Di samping itu, pesakit tekanan darah tinggi, pesakit obesiti, pesakit dengan kolesterol tinggi dan nilai trigliserida, perokok dan pesakit diabetes disarankan untuk memilih kaedah tomografi yang dikira. Sebaliknya, kaedah CT koroner juga digunakan untuk pemeriksaan pemeriksaan terhadap pesakit dengan stent dan yang telah menjalani operasi pintasan, ”katanya.