Tertanya-tanya Mengenai Selsema Burung

Penyelia Makmal Hospital Memorial Assoc. Dr. Kenan Keskin bercakap mengenai rasa ingin tahu mengenai selesema burung.

Selsema burung

Selsema burung adalah penyakit haiwan yang menular. Penyakit ini paling kerap berlaku pada unggas dan lebih jarang pada babi. Mikroorganisma penyebabnya adalah dalam keluarga virus influenza. Virus selesema burung, yang kini merupakan wabak di dunia, adalah virus H5N1 dari keluarga ini. Walau bagaimanapun, sepanjang sejarah, banyak wabak utama telah berlaku di kalangan orang yang mempunyai virus yang berbeza dari keluarga ini. Beberapa faktor penting yang telah dikenal pasti ditunjukkan di bawah. - 1918 influenza Sepanyol (H1N1) - 1957 influenza Asia (H2N2) - 1968 influenza Hong Kong (H3N2) - 1977 ancaman selesema Rusia (H1N1) - ancaman influenza burung 1997 (H5N1) - ancaman influenza burung 1999 (H9N2) Ia merebak pertama di antara unggas (burung liar dan unggas), maka ia dapat disebarkan kepada orang yang mempunyai kontak dekat dengan unggas. Virus ini boleh dibunuh oleh haba dan pembasmi kuman yang mengandung yodium (mati apabila disimpan selama 3 jam pada suhu 56 ° C atau 30 minit pada 60 ° C), hingga 3 minggu dalam cuaca sejuk, lebih dari 4 hari pada suhu 22 ° C di dalam air , 30 pada suhu 0 ° C. hari boleh kekal hidup. Sebilangan besar virus dijumpai dalam tinja unggas dan debu yang tercemar dengan virus, virus udara juga disebarkan ke haiwan lain melalui pernafasan dan dengan itu menyebar dengan cepat. Virus ini juga dapat disebarkan melalui barang-barang yang dijangkiti dan daging dan bangkai binatang. Haiwan peliharaan perayauan bebas mungkin dijangkiti oleh binatang buas. Jangkitan manusia pertama dengan virus H5N1, yang menyebabkan wabak di antara unggas, burung liar dan juga babi, dilihat pada tahun 1997 di Hong Kong, kebanyakannya di negara-negara Timur Jauh. Selepas itu, penyakit ini terus dijumpai pada orang di pelbagai negara. Sebaran kes selesema burung manusia yang disahkan dan kematian yang berkaitan menurut laporan terkini Pertubuhan Kesihatan Sedunia ditunjukkan dalam jadual di bawah.

Diperolehi dari laporan Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada 10 Oktober 2005:
Negara Jumlah sakit Kematian
Indonesia 5 3
Orang Vietnam 91 41
Thailand 17 12
Kemboja 4 4
Jumlah 117 60

Prasyarat untuk wabak sedunia (Pandemik) antara virus H5N1 yang dimaksudkan dan orang dapat diringkaskan dalam tiga perkara. 1. Munculnya virus influenza baru yang masyarakatnya tidak kebal: Akibat dari dua virus influenza yang berbeza, salah satunya adalah manusia dan yang lain ejen selesema burung, jangkitan pada inang yang sama (biasanya babi), pertukaran bahan genetik antara dua virus dan virus baru muncul. Diperkirakan virus H5N1, yang sekarang menjadi agenda utama di seluruh dunia dan menimbulkan ancaman pandemi, juga muncul dengan cara ini. 2. Kemampuan virus baru ini untuk membiak dan menyebabkan penyakit pada manusia: Oleh kerana virus H5N1 mempunyai ciri genetik virus selesema manusia, ia mempunyai kemampuan untuk membiak dan menyebabkan penyakit pada manusia. Sebenarnya, maklumat yang diberikan dalam jadual di atas menunjukkan ini cukup jelas. 3. Kemampuan virus untuk menular dari orang ke orang: Titik kritikal untuk pandemik ketika ini adalah sama ada virus H5N1 mempunyai ciri ini. Kerana dua perkembangan pertama telah berlaku dan fenomena manusia yang dijelaskan dalam jadual di atas telah berlaku. Sudah tentu, angka-angka ini menunjukkan tidak semua fenomena manusia, tetapi fakta yang terbukti, tidak ada yang dapat dikatakan mengenai jumlah fenomena manusia yang sebenarnya. Perkembangan ketiga dan paling kritikal mungkin berlaku apabila virus H5N1 dan virus influenza manusia secara serentak menjangkiti manusia yang sama. Satu-satunya cara untuk mencegahnya adalah dengan mencegah jangkitan yang disebabkan oleh virus selesema manusia klasik. Walaupun vaksin selesema yang kini ada di pasaran tidak melindungi dari virus H5N1, vaksinasi seluruh masyarakat, terutama golongan risiko, sangat penting. Sehingga kini, belum terbukti bahawa terdapat penularan dari manusia ke manusia dengan virus H5N1. Namun, pada tahun 2004, ada pencemaran rumah tangga di Thailand, banyak penyelidikan dilakukan mengenai apakah itu disebarkan dari orang ke orang, dan bukti pasti tidak dapat diperoleh. Walaupun penularan ini diterima sebagai penularan dari manusia ke manusia, aspek yang menggembirakan adalah bahawa ia tetap terhad dalam keluarga dan tidak menyebar lebih jauh. Selesema burung lebih teruk daripada yang diketahui pada manusia, tetapi boleh membawa maut. Beberapa ubat dengan faedah terhad, terutama Oseltamivir (tamiflu), boleh digunakan untuk rawatan. Ubat-ubatan ini juga dapat digunakan untuk perlindungan setelah disyaki tersentuh semasa wabak. Pada masa ini, tidak ada vaksin pelindung terhadap virus H5N1, kajian untuk mengembangkan vaksin seperti ini sedang dilakukan. Oleh kerana perubahan struktur genetik virus yang kerap menimbulkan masalah, kajian vaksinasi belum dapat disimpulkan. Sekalipun vaksin berkesan dikembangkan, dinyatakan oleh pihak berkuasa bahawa perlu menunggu sekurang-kurangnya dua tahun untuk mendapatkan vaksin ini.

Untuk maklumat terperinci: Memorial Hospital 444 7 888