Nikotin dan Kafein Mencetuskan Tinnitus

Tinnitus menghadapi kita sebagai masalah yang dialami oleh orang-orang dari semua peringkat umur. Sebagai tambahan kepada pelbagai gangguan struktur dan kehilangan pendengaran di telinga, ia boleh menjadi gejala banyak gangguan pada tubuh. Ia boleh mengganggu aliran kehidupan seseorang dengan mengurangkan kualiti hidup. Banyak faktor, dari tekanan hingga merokok, dari kafein hingga kekurangan vitamin, boleh menyebabkan tinnitus. Op. Dr. Nurten Küçük memberikan maklumat mengenai tinnitus dan penyebabnya.

Jenis yang paling biasa adalah tinnitus subjektif.

Tinnitus, yang dikenal sebagai tinnitus dalam perubatan, adalah pendengaran suara yang berasal dari dalam kepala atau otak dan bukannya bunyi luaran. Ia digambarkan sebagai suara pendengaran seperti dengungan, mendesis, suara air. Tinnitus terbahagi kepada subjektif dan objektif. Dalam tinnitus subjektif, hanya pesakit yang dapat mendengar tinnitus. Jenis biasa adalah tinnitus subjektif. Dalam tinnitus objektif, orang lain dapat mendengar tinnitus pesakit sendiri dari luar. Dalam tinnitus objektif, lebih banyak penekanan diberikan pada masalah pembuluh darah di telinga. Tinitus objektif dapat dilihat jika struktur tulang pada struktur vaskular yang dekat dengan telinga tengah atau telinga dalam adalah tipis atau tidak ada struktur tulang di kawasan yang dipotong atau adanya struktur tumor vaskular di telinga. Dalam kes sedemikian, pesakit mungkin mengalami tinitus yang sengit, terutamanya dalam bentuk degupan jantung. Ini adalah keadaan yang dapat didengar dengan stetoskop semasa pemeriksaan luaran.

Terdapat banyak sebab

Tinnitus terlintas di fikiran dengan banyak sebab seperti ketegangan, tekanan, kemurungan, kegelisahan, insomnia, dan keletihan. Sebarang gangguan dalam badan boleh menampakkan dirinya sebagai tinnitus. Tinnitus adalah gejala penting.

  • Kotoran telinga, pendengaran dan jangkitan
  • Kalsifikasi telinga tengah dan dalam disebut otosklerosis,
  • Struktur tumor di telinga dalam dan telinga tengah,
  • Kelainan struktur vaskular di telinga,
  • Penyakit Meniere, yang menampakkan diri dengan pening,
  • Struktur atau gangguan tumor pada saluran konduksi pendengaran antara telinga dan otak,
  • Penyakit otot pada hernia leher atau leher,
  • Pendarahan, patah tulang, tumor dan formasi serupa di otak,
  • Tinnitus kerana kegagalan tiub eustachian kerana penyumbatan hidung dan kemerosotan tekanan telinga,
  • Masalah pada sendi rahang, tinitus setelah mengepalkan dan mengisar,
  • Masalah metabolik; hipotrioid, hipertiroidisme, hiperglikemia, hiperlipidemia,
  • Kekurangan vitamin B12, B1 dan zink
  • Gangguan fungsi buah pinggang,
  • Perubahan nilai natrium, kalium dan keseimbangan elektrolit dalam badan,
  • Peningkatan kolesterol yang menyebabkan lemak dan penyempitan pada urat,
  • Sejumlah masalah yang berkaitan dengan jantung (pembesaran jantung, gangguan irama, kegagalan jantung dan gangguan injap jantung) boleh menyebabkan tinnitus.

Ia juga boleh menyebabkan tinnitus semasa kehamilan. Oleh itu, ketika berkaitan dengan tinnitus, ia tidak hanya terhad kepada penyakit telinga, hidung dan tekak, dan banyak bahagian boleh terlibat. Walau bagaimanapun, pada peringkat pertama, pakar ENT harus selalu menyiasat sama ada terdapat masalah dengan telinga dan menggunakan protokol rawatan, jika ada.

Nikotin dan kafein mencetuskan tinnitus

Pendedahan kepada bunyi yang kuat menyebabkan gangguan pendengaran bersama dengan tinnitus. Terutama orang muda harus menghindari kebiasaan mereka untuk mendengar muzik yang kuat dengan fon kepala. Ia menyebabkan kehilangan pendengaran yang tidak dapat dipulihkan dengan tinitus yang teruk. Seiring dengan ini, kafein, nikotin dan alkohol adalah faktor yang meningkatkan tinnitus. Merokok terutamanya mencetuskan tinnitus. Kadang-kadang kekurangan vitamin juga menyebabkan tinnitus. Terutama vitamin B12 sangat penting untuk perkembangan saraf atau memperbaiki kerosakan saraf itu sendiri. Kekurangan vitamin B1 yang disebut tiamin juga mencetuskan tinnitus. Zink, selenium, kalium, kalsium adalah elektrolit penting yang mempengaruhi penularan antara saraf. Kekurangan ini juga boleh menyebabkan tinnitus.

Apa yang dilakukan kepada pesakit dengan tinnitus?

Apabila orang itu datang ke pakar THT dengan keluhan tinitus, pertama sekali, jika terdapat penyumbatan di telinga, pemeriksaan telinga dilakukan dan gendang telinga dinilai. Sekiranya pemeriksaan telinga adalah normal, ujian pendengaran pasti dilakukan. Dalam ujian pendengaran, pesakit diberi suara pada frekuensi rendah dan tinggi. Secara umum, jarak pendengaran adalah normal pada banyak pesakit. Kerugian yang dilihat pada frekuensi tinggi berlaku apabila sel-sel rambut luar di koklea di telinga dalam mengalami kerosakan. Ini dapat ditunjukkan oleh kedua-dua kehilangan pendengaran pada frekuensi tinggi dan tinitus.

Salah satu penyebab yang biasa berlaku ialah earwax

Salah satu penyebab tinnitus yang serius ialah telinga pesakit kotor atau tersumbat. Pada pesakit ini, telinga pertama kali dibersihkan dan ditindaklanjuti selama beberapa hari. Sekiranya tinnitus tidak hilang, maka pemeriksaan lebih lanjut harus dimulakan. Pengumpulan cecair di telinga tengah, runtuh di gendang telinga, iaitu, masalah di telinga tengah, juga dapat memicu tinitus. Kalsifikasi telinga tengah yang disebut otosklerosis boleh menyebabkan gangguan pendengaran dan tinnitus. Alat pendengaran disyorkan untuk pesakit yang mengalami masalah pendengaran.

Kaedah rawatan terbaru "Masking"

Rawatan lain bagi pesakit dengan pendengaran adalah penggunaan kortison ke telinga. Terutama pada pesakit dengan pendengaran, kedua tinnitus dapat dikurangkan dan kehilangan pendengaran dapat dibalikkan dengan menggunakan kortison ke telinga selama 1-2 minggu pertama dalam tempoh akut. Sekali lagi, alat bantu pendengaran sangat bermanfaat dalam tinitus yang disebabkan oleh kehilangan pendengaran. Walau bagaimanapun, beberapa ubat boleh digunakan dalam rawatan tinitus, disarankan agar pesakit meneruskan terapi ubat sekurang-kurangnya 3-4 bulan untuk melihat kesan rawatan ini. Sebenarnya, kaedah baru yang digunakan dengan alat bantu pendengaran adalah kaedah penyamaran dan bunyi yang setara dengan set tinitus yang dikenali sebagai bunyi putih dimasukkan ke dalam alat dan diberikan ke telinga dengan cara yang lebih menyenangkan. Dengan mendengar suara-suara ini dari semasa ke semasa, pesakit membuat beberapa perubahan pada jalur penghantaran suara antara telinga dan otak, menekan bunyi dering dan pesakit dapat tidur dengan lebih selesa. Ini memberikan kelegaan psikologi.