Anak Anda Boleh Tebal Tapi Sihat

Ramai ibu bapa mungkin bimbang tentang kekurangan selera makan anak mereka dan fakta bahawa berat badan mereka kurang daripada rakan sebaya mereka. Namun, tidak berlebihan berat badan bermakna anak itu tidak sihat, tetapi sihat. Namun, jika ada masalah seperti masalah pertumbuhan tinggi dan keterlambatan pertumbuhan, pertolongan pakar harus dicari tanpa membuang masa.

Prof. Dr. Selim Kurto─člu memberi amaran penting kepada ibu dan ayah mengenai proses pertumbuhan anak-anak mereka.

Takut bahawa dia akan kelaparan membawa kepada yang salah

Pemikiran bahawa anak-anak tidak cukup diberi makan adalah salah satu perhatian ibu yang paling penting. Ibu yang bertindak dengan kebimbangan bahawa anak akan lapar sering mengambil langkah pemakanan yang salah. Sekiranya persentil berat dan tinggi badan kanak-kanak berada dalam had normal, hasilnya adalah "anak tidak makan kurang, dia terlalu banyak bergerak". Dalam keseimbangan ini, jika anak berada dalam kurva perkembangan normal, iaitu, jika tidak ada kelewatan perkembangan, maka tidak menjadi masalah untuk makan dalam jumlah yang sedikit. Terdapat beberapa sebab yang meningkatkan atau mengurangkan selera makan anak-anak. Atas sebab ini, tidak betul untuk mendefinisikan semua kanak-kanak yang mengalami masalah pemakanan sebagai tidak mempunyai selera makan. Sebenarnya, kehilangan selera makan menjadi masalah pada kanak-kanak dengan perkembangan lambat kerana kekurangan vitamin dan mineral. Untuk ini, kanak-kanak yang mempunyai masalah perkembangan harus diikuti oleh pakar.

Kekurangan selera makan mungkin disebabkan oleh kekurangan mineral

Kekurangan selera makan boleh mempunyai banyak sebab fisiologi seperti kekurangan mineral dan masalah perut. Selain daripada itu, beberapa masalah psikologi yang dialami di dalam dunia kanak-kanak juga menyebabkan anoreksia. Kepelbagaian dalam pemakanan harus diberi kepentingan sejak bayi. Makanan tambahan harus dimulakan ketika bayi berusia 6 bulan, dan ketika anak berusia 1 tahun, seharusnya tidak ada sayur-sayuran dan buah-buahan yang hampir tidak terasa. Anak yang tidak mahu makan makanan harus diberikan dengan menawarkan makanan itu dengan cara yang berbeza. Sebagai contoh, buah segar harus ditambahkan ke dalam susu anak yang tidak mahu minum susu biasa dan pengambilannya harus dibuat lebih menarik. Untuk kanak-kanak yang tidak mahu makan keju, telur dadar, pai dan roti bakar boleh disediakan. Keju curd, yang tidak dirasakan dengan kuat, disyorkan untuk kanak-kanak yang tidak menyedari rasa keju dan memakannya.

Sama ada terdapat kelewatan perkembangan harus ditentukan.

Pertumbuhan anak-anak yang bermula di rahim ibu harus dipantau dan dinilai hingga remaja. Proses ini sangat penting untuk perkembangan kanak-kanak. Pertumbuhan kanak-kanak harus dipantau secara berkala, dan kanak-kanak dengan kelewatan perkembangan pasti harus ditentukan. Tinggi, berat badan dan lilitan kepala bayi harus diukur setiap bulan dalam 6 bulan pertama sejak lahir. Pemeriksaan harus dilakukan selama 3 bulan antara 6-12 bulan, selang enam bulan antara 1-3 tahun, dan setelah berusia 3 tahun. Berat badan kanak-kanak yang ideal (agex2) dijumpai dengan formula +8. Berat badan kanak-kanak semestinya berada di persentil ke-50. Nilai persentil 25, 10 berada dalam taburan sosial biasa. Kanak-kanak di bawah persentil ke-10 harus diperiksa.

Bagaimana kegagalan penyebaran didiagnosis?

Dalam tafsiran berat badan, ketinggian anak juga harus diambil kira. Sekiranya persentil berat kanak-kanak telah menurun ke tahap persentil ke-2 dalam masa yang singkat atau dalam masa 6 bulan, peristiwa itu pasti harus ditangani dengan serius. Sekiranya nilai berat yang disesuaikan dengan ketinggian di bawah persentil ke-5, diagnosis kegagalan penyebaran dapat dibuat. Sebelum persoalan "Adakah anak yang lemah tidak sihat?", Adalah perlu untuk mencari jawapan kepada persoalan apakah perkembangan anak itu normal. Proses ini bermula di rahim ibu. Untuk melahirkan bayi dengan berat badan yang mencukupi, seharusnya tidak ada masalah dengan plasenta ibu dan bayi. Tekanan darah dan penyakit jantung, diabetes, penyakit hati dan usus, jangkitan kumpulan TORCH, kekurangan yodium dan anemia menyebabkan kekurangan zat makanan ibu. Plasenta kecil, kalsifikasi, keracunan kehamilan dan diabetes lanjut memberi kesan negatif kepada pertumbuhan bayi.