Cara Mengatasi Diabetes

Pakar Jabatan Penyakit Dalaman Poliklinik Peringatan Etiler, "Cara menangani diabetes!" memberi maklumat mengenai.

Kegagalan mengawal gula dalam darah boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Diabetes, yang merupakan masalah kira-kira 3 juta orang di Turki, mengurangkan kualiti hidup dan juga menyebabkan situasi yang teruk yang boleh mengakibatkan kematian.

"Diabetes mellitus", yang dikenal sebagai diabetes mellitus di kalangan orang, dibahagikan kepada diabetes tipe 1, yang dimulai pada usia dini dan memerlukan penggunaan insulin, dan diabetes tipe 2, yang dimulai agak lambat dan tidak memerlukan penggunaan insulin pada masa awal, dan dapat dikawal dengan ubat-ubatan dan diet. Dalam kedua-dua jenis ini, tujuannya adalah untuk menjaga kadar glukosa darah puasa dan postprandial pesakit dalam had normal. Ia mengganggu urutan metabolik badan pada pesakit dengan diabetes yang kurang terkawal, dan pada peringkat kemudian, gangguan struktur yang mempengaruhi banyak organ akhir, permulaan awal, kemajuan pesat dan kekakuan vaskular dan oklusi yang berkaitan dengan organ penting boleh berkembang, dan boleh menyebabkan teruk keadaan yang boleh mengakibatkan kecacatan dan kematian.

Komplikasi yang mungkin berlaku akibat kawalan diabetes yang lemah dibahagikan kepada dua kategori utama: akut (berkembang dalam waktu yang singkat) dan kronik (berkembang dalam jangka masa yang lebih lama).

Komplikasi akut kebanyakannya disebabkan oleh penurunan kawalan gula darah dalam masa yang singkat; Ia diperhatikan pada pesakit dengan diabetes yang baru dimulakan dan tidak didiagnosis atau sebagai kesan sampingan rawatan.

Komplikasi akut utama adalah:

1- Peningkatan keasidan darah kerana gula tinggi dan ketidakmampuan menggunakannya (Diabetic ketoacidosis koma): Ini adalah gambaran teruk yang biasanya timbul kerana trauma tambahan pada pesakit diabetes Jenis 1, anak-anak dengan diabetes yang baru bermula atau pesakit diabetes yang diketahui . Situasi seperti pembedahan, jangkitan, penggunaan ubat diuretik secara tidak sedar, penggunaan ubat kortison, kehilangan cairan, kehamilan akan meningkatkan keperluan untuk insulin dan dengan demikian mempersiapkan landasan ketoasidosis. Gangguan utama adalah bahawa keperluan tenaga badan dan sel tidak dapat dipenuhi dari glukosa kerana hormon insulin darah tidak mencukupi, dan transformasi lemak tubuh dengan cara untuk membekalkan tenaga melalui pelbagai mekanisme. Hasil dari mekanisme lemak digunakan sebagai sumber tenaga, terbitan asid asetik aseton terbentuk, yang menyebabkan racun besar dalam tubuh, dan aseton adalah salah satunya. Tahap kesedaran pesakit koma boleh berada pada tahap apa pun, pesakit bernafas dengan cepat dan dalam, ini disebut jenis pernafasan berasid. Otot dan kulit pesakit kelihatan kehilangan ketegangan; Biasanya terdapat sakit perut, nafas pesakit berbau aseton, asidosis pada gas darah pesakit, keton dalam air kencing dan gula darah tinggi membuat diagnosis. Pesakit segera diberi cairan dan elektrolit yang hilang, dan infus dekstrosa dengan insulin digunakan secara berkala sesuai dengan berat badannya. Sekiranya tidak dirawat, gambar toksik bertambah buruk dan kematian berlaku pada pesakit.

2- Kepadatan meningkat kerana kehilangan cairan tanpa peningkatan zat berasid dalam darah (Nonketotic hyperosmolar koma): Ini adalah keadaan yang berkembang kerana kehilangan cairan yang berlebihan kerana gula darah yang sangat tinggi, terutama pada pesakit tua yang tidak mengetahui bahawa mereka diabetes, dan pembentukan garam darah yang tidak seimbang. Pesakit mengembangkan gambar klinikal terutamanya disebabkan oleh kehilangan cecair, gambar-gambar ini boleh berkisar antara sangat ringan hingga teruk. Kelemahan, mulut kering, turun naik kesedaran, kadang-kadang tidak sedarkan diri, berdebar-debar, demam ringan, dan tekanan darah rendah adalah penemuan klinikal utama. Pada pesakit ini, mungkin ada situasi yang biasanya memicu kejadian tersebut, ubat kortison, penggunaan diuretik, pemakanan berlebihan, jangkitan boleh menyebabkan timbulnya koma. Memberi terapi cecair dan elektrolit yang sesuai kepada pesakit dan memastikan kawalan gula dalam darah menggunakan insulin pada masa awal merupakan rawatan koma jenis ini.

3- koma asidosis laktik: Asid laktik, salah satu produk terakhir metabolisme tenaga manusia, diubah menjadi glukosa oleh hati dan ginjal sebagai tenaga atau ia diubah menjadi air dan Co2 akibat pelbagai kejadian metabolik dan dikeluarkan dari badan. Terutama pada pesakit tua yang menggunakan ubat diabetes oral, sebagai kesan sampingan dari beberapa ubat penurun gula dan disebabkan oleh kegagalan jantung, ginjal dan hati yang berlaku dari masa ke masa, transformasi dan perkumuhan asid laktik yang terkumpul di dalam badan terganggu dan tahapnya dalam badan mula meningkat. Diagnosis dan rawatan koma asidosis laktik, yang merupakan jenis koma yang sangat berbahaya, juga sangat sukar. Diagnosis dibuat secara pasti apabila tahap laktat dalam darah melebihi 5 mEq / 1; Pernafasan asid, tidak sedarkan diri, sakit perut, loya, dan koma yang teruk dapat diperhatikan pada pesakit. Langkah yang paling penting dalam rawatan adalah penghapusan faktor penyebab. Seperti rawatan kegagalan jantung, kegagalan buah pinggang atau penghentian ubat penyebab, bikarbonat kemudian digunakan untuk memastikan keseimbangan cairan dan elektrolit pesakit, untuk menyesuaikan gula darah dengan insulin dan untuk membetulkan asidosis.

4- Gula darah rendah (Hypoglycemia): Ini adalah salah satu gangguan metabolik yang paling biasa pada pesakit diabetes. Ia terutama dilihat pada pesakit yang menggunakan insulin atau pil penurun gula kumpulan sulfanylurea. Hipoglikemia mungkin timbul sekiranya pesakit tidak memakan makanan mereka tepat pada waktunya setelah mengambil ubat mereka, dan jika mereka makan sedikit atau menghabiskan banyak usaha. Penemuan dibahagikan kepada neurologi (milik sistem saraf) dan adrenergik (kerana pelepasan katekolamin di kelenjar adrenal). Dalam penemuan neurologi; Penemuan seperti perubahan mood, krisis menangis, kealpaan, koma, tangan, lengan, dan kebas wajah. Dalam penemuan adrenarceous; berdebar-debar, gegaran, berpeluh sejuk, dan merasa lapar. Sebagai rawatan dalam kes ringan; Walaupun pengambilan gula oral, buah dan jus buah mencukupi, dalam kes yang teruk, tahap elektrolit darah pesakit harus diikuti dan serum yang mengandung gula harus digunakan.

Komplikasi kronik adalah keadaan yang berlaku pada tahap kemudian akibat penyesuaian gula darah yang buruk dan mempengaruhi sistem vaskular dan beberapa organ penting. Komplikasi kronik adalah penyebab utama kecacatan dan kematian pada pesakit diabetes. Komplikasi kronik dibahagikan kepada mikroangiopatik (penyakit kapal kecil) dan makroangiopatik (penyakit kapal besar) bergantung pada ukuran organ dan kapal yang mereka terlibat.

Komplikasi utama MICROANGIOPATHIC adalah:

1- Gangguan saluran fundus akibat diabetes (Diabetik retinopati): Terutama gula darah tinggi jangka panjang, jangka masa diabetes, dan faktor risiko tambahan seperti tekanan darah, kolesterol, dan penggunaan ubat menyebabkan kemerosotan dalam rangkaian okular akibat diabetes, pendarahan dan kebolehubahan dalam kebolehtelapan vaskular. Retinopati diabetes adalah penyebab kebutaan yang paling biasa di Amerika Syarikat. Pembentukan dan pendarahan kekusutan vaskular berdinding lemah di jaringan fundus, edema makula, oklusi dan kebocoran mikrovaskular, serta perkembangan edema di sekitar saraf mata, dan lapisan retikulasi dan kerosakan saraf optik dapat meningkat dari masa ke masa dan menyebabkan kebutaan . Rawatan terutamanya untuk mencegah perkembangan retinopati dengan menjaga gula darah tetap normal. Kes ringan ditindaklanjuti secara berkala, FFA (Fundus Fluorescent Anjography) dilakukan dalam kes sederhana dan teruk, dan laser photocoagulation digunakan jika perlu. Photocoagulation grid boleh digunakan dalam keadaan di mana struktur vaskular meningkat. Pesakit kerap diperiksa untuk pemeriksaan mata dan fundus.

2- Gangguan buah pinggang diabetes (Diabetis nefropati): Pada pesakit dengan diabetes yang tidak terkawal lama, kerosakan buah pinggang mungkin bermula dalam jangka masa 5 hingga 10 tahun. Umur permulaan diabetes, bangsa, dan jangka masa diabetes juga mengubah keparahan penglibatan buah pinggang. Kehadiran faktor risiko seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan merokok juga meningkatkan penglibatan buah pinggang. Pesakit pada awalnya tidak mempunyai gejala, hanya sebilangan besar air kencing pada peringkat nefropati awal. Apabila penyakit itu berkembang dan menjadi sederhana dan teruk; Pelbagai manifestasi klinikal berkembang kerana kehilangan protein dari buah pinggang dan pengurangan perkumuhan bahan toksik. Kerana kehilangan albumin; Kesan seperti edema yang meluas, perubahan warna kulit, gatal-gatal, cirit-birit, sakit perut, dan sesak nafas diperhatikan di dalam badan. Diagnosis awal boleh dibuat dengan memeriksa pembebasan kreatinin dan perkumuhan protein dalam air kencing 24 jam. Ketika penyakit itu berkembang, perkumuhan protein dari buah pinggang meningkat dan kapasiti penyaringan menurun, menyebabkan kegagalan buah pinggang sepenuhnya. Diabetes adalah penyebab kegagalan buah pinggang kronik yang paling biasa di Amerika Syarikat. Rawatan adalah penyesuaian sepenuhnya gula darah; Penting untuk menghilangkan sepenuhnya faktor risiko tambahan seperti darah tinggi dan merokok. Selain itu, ubat antihipertensi derivatif ACEI dan ARB harus digunakan pada pesakit yang toleran walaupun mereka mempunyai tekanan darah normal, pembatasan protein diterapkan dalam diet, dialisis atau rawatan transplantasi diterapkan pada kasus lanjut.

3- Neuropati diabetes: (Gangguan sistem saraf akibat diabetes) Walaupun penyebab pesakit diabetes belum dapat dijelaskan sepenuhnya, beberapa gangguan berkembang di saraf dari masa ke masa, bergantung pada tempoh diabetes dan kekurangan gula darah. Selalunya, ketik PNP (polyneuropathy) dengan rasa mati rasa, menyengat, terbakar dan kesemutan dilihat di tangan dan kaki, yang kita namakan cacat deria gaya sarung tangan.

Di samping itu, keadaan seperti kehilangan kekuatan pada lengan tunggal kerana penglibatan saraf tunggal atau strabismus dan gangguan penglihatan akibat penglibatan saraf mata dapat berkembang. Dengan penglibatan saraf yang merangsang organ dalaman; gangguan irama jantung, cirit-birit yang tidak dapat dielakkan, buang air besar dan inkontinensia kencing juga boleh berlaku, dan gangguan berpeluh mungkin terjadi pada beberapa pesakit. Pada pesakit-pesakit ini, diperhatikan bahawa sarung saraf rusak, dan cacat penyumbatan dan struktur pada pembuluh kecil menyebabkan saraf yang diberi oleh pembuluh ini merosot. Rawatannya terutama pengawalan gula darah, pemberian kompleks vitamin B kepada pasien, pemberian paracetamol, antidepresan turunan amitriptyline bermanfaat dalam mengurangkan kesakitan neuropatik pada pesakit. Beberapa agen antiepileptik baru juga baik untuk kesakitan neuropatik. Dalam keadaan neuropatik yang berkaitan dengan organ dalaman, pesakit dapat dirawat sesuai dengan penemuan klinikal atau dalam beberapa kes, penyumbatan saraf dapat dilakukan.

Terdapat sebilangan komplikasi diabetes lain yang tidak tergolong dalam kumpulan ini:

  • Pada pesakit diabetes, katarak yang bermula lebih awal dan cepat berkembang mungkin berlaku kerana pengumpulan sejenis protein di lensa mata.
  • Luka kaki diabetes adalah keadaan biasa pada pesakit diabetes, terutamanya kerana stenosis vaskular dan kerosakan saraf.
  • Pesakit diabetes mengalami peningkatan kepadatan darah dan kecenderungan pembekuan, yang meningkatkan penyakit pembuluh darah obstruktif.
  • Pada pesakit diabetes, terutamanya jika pengaturan gula darah tidak baik, sistem kekebalan tubuh akan lemah.
  • Risiko mati pucuk (kegagalan seksual) akibat gangguan vaskular dan saraf meningkat pada pesakit lelaki diabetes.
  • Mungkin terdapat kecenderungan tinggi untuk kemurungan pada pesakit diabetes.

Komplikasi makroangiopatik utama yang dilihat pada pesakit diabetes adalah; Ini disebabkan oleh penyumbatan pada pembuluh yang agak besar yang membawa darah ke organ seperti jantung, otak, lengan, kaki, dan usus.

  • Serangan jantung kerana penyakit arteri koronari.
  • Ulser kaki kerana oklusi vaskular pada organ sekitarnya, luka yang tidak sembuh.
  • Emboli mesenteri kerana penyumbatan pada saluran yang menuju ke usus.
  • Infark serebral kerana penyumbatan pada saluran yang menuju ke otak.