Kehilangan Payudara Tidak Menyebabkan Depresi

Kanser payudara, yang merupakan masalah kesihatan yang tidak dapat difikirkan oleh wanita, adalah jenis barah yang paling biasa selepas barah kulit di negara kita seperti di seluruh dunia. Sebagai hasil kemajuan dalam diagnosis dan rawatan barah payudara dalam beberapa tahun terakhir, jangka hayat pesakit telah berkepanjangan, tetapi kesan fizikal dan psikologi negatif dari kehilangan payudara setelah pembedahan barah muncul. Jabatan Pembedahan Plastik dan Rekonstruktif Hospital Ankara, Op. Dr. Ozan Luay Abbas memberikan maklumat penting mengenai pembinaan semula payudara, yang meningkatkan kualiti hidup pesakit setelah rawatan barah.

Ini secara serius menurunkan harga diri wanita

Kehilangan anggota badan, yang merupakan simbol kewanitaan, disebabkan oleh barah menyebabkan banyak masalah pada pesakit seperti kemurungan, kemerosotan imej badan, kehilangan keinginan seksual dan kebimbangan mengenai kambuhnya penyakit. Tanpa menghadapi situasi seperti itu, tidak akan ada pemulihan sepenuhnya. Walaupun terdapat peningkatan yang nyata dalam jumlah operasi pemeliharaan payudara dalam beberapa tahun terakhir, jumlah pesakit yang tidak dapat atau tidak dapat menjalani pembedahan pemeliharaan payudara cukup tinggi. Oleh itu, pembaikan payudara diperlukan pada banyak pesakit.

Tujuannya adalah untuk mengembalikan bentuk dan kelantangan lama

Hari ini, operasi membaiki payudara dapat dilakukan dengan tisu pesakit sendiri dan juga dengan prostesis silikon. Pembedahan ini dapat dilakukan pada sesi yang sama dengan pembuangan payudara atau dalam sesi yang berbeza, bergantung pada keadaan pesakit. Terlepas dari kaedah yang digunakan, tujuan utama pembedahan pembaikan adalah untuk mengembalikan bentuk dan kelantangan payudara yang hilang. Bergantung pada keuntungan kosmetik yang akan dicapai, kualiti hidup fizikal dan psikologi pesakit ini meningkat dengan ketara dan keyakinan diri mereka meningkat. Walaupun begitu, kadar pesakit yang menjalani pembinaan semula payudara selepas barah payudara, malah di negara maju, sayangnya tidak melebihi 25%. Walaupun data berangka tidak sepenuhnya jelas, diketahui bahawa jumlah pembedahan pembaikan payudara di negara kita telah meningkat dengan ketara dalam beberapa tahun terakhir. Namun, jika dibandingkan dengan negara maju, kadar pesakit yang menjalani pembedahan pembaikan agak rendah.

Tidak memberi kesan buruk terhadap rawatan dan tindak lanjut barah

Hari ini, tahap kesedaran mengenai pembedahan pembaikan sangat rendah. Malangnya, sebilangan besar pesakit tidak menyedari ketersediaan pembinaan semula payudara dan mempunyai maklumat yang tidak lengkap / tidak betul. Sebilangan besar pesakit menolak pembedahan pembaikan kerana bimbang ia boleh memberi kesan buruk kepada rawatan barah. Walau bagaimanapun, kepercayaan ini benar-benar salah. Pada pesakit ini, rawatan seperti kemoterapi dan radioterapi sama sekali tidak terganggu dan pesakit boleh mendapatkan rawatan tepat pada waktunya tanpa batasan selepas pembedahan. Sebilangan pesakit bimbang mereka tidak akan didiagnosis sekiranya berulang barah kerana prostesis payudara silikon atau payudara baru yang dibuat dari tisu sendiri. Walau bagaimanapun, pesakit ini dikawal secara berkala dan kaedah pencitraan yang diperlukan digunakan. Penggunaan pembedahan pembinaan semula payudara tidak menyebabkan gangguan dalam proses susulan.