Banjir Meningkatkan Penyakit Berjangkit!

Penyelaras Makmal Klinikal Hospital Memorial dan Pakar Penyakit Berjangkit Assoc. Dr. Kenan Keskin memberi perhatian kepada jangkitan yang mungkin disebabkan oleh banjir dan langkah berjaga-jaga yang harus diambil.

Perkara pertama yang terlintas dalam fikiran mengenai bencana alam adalah banjir, banjir, gempa bumi, letusan gunung berapi, tanah runtuh, taufan dan taufan. Telah diketahui bahawa bencana alam yang paling biasa di dunia adalah banjir. Di negara kita, banjir menduduki tempat kedua antara penyebab semula jadi yang luar biasa yang menyebabkan kematian.

Ciri umum bencana alam:

  • Sebilangan besar orang boleh mati dalam masa yang singkat.
  • Sebilangan besar ternakan, ladang dan bahan makanan binasa.
  • Sebilangan besar tempat perlindungan musnah atau rosak teruk untuk didiami.
  • Pembetungan, bekalan air, jalan raya, sistem komunikasi dan kemudahan infrastruktur lain rosak teruk.

Hasil daripada ini:

  • Kumbahan bercampur menjadi sumber air dan air menjadi tercemar dengan faktor penyakit.
  • Mayat orang dan haiwan yang mati menjadi busuk setelah beberapa ketika dan mewujudkan persekitaran yang sesuai untuk pembiakan dan pembiakan mikroorganisma patogen.
  • Orang yang sakit dan cedera tidak dapat dirawat dengan tepat dan mencukupi.
  • Air minum dan utiliti yang mencukupi dan sihat tidak dapat disediakan.
  • Makanan yang sihat dan mencukupi tidak dapat disediakan.
  • Akibat dari kerosakan jalan dan sistem komunikasi, bantuan seperti makanan dan ubat tidak dapat disampaikan dan diedarkan kepada mereka yang memerlukan tepat waktu.
  • Tikus, nyamuk dan makhluk vektor lain, yang merupakan pembawa penyakit berjangkit di persekitaran yang merosot, membiak dan membiak dengan cara yang tidak terkawal.
  • Orang mesti tinggal di tempat perlindungan yang tidak sihat.

Dengan munculnya keadaan buruk ini, beberapa penyakit berjangkit meningkat di wilayah yang terdedah kepada bencana alam. Sekiranya keadaan krisis ini berlanjutan dalam jangka masa yang lama, penyakit wabak serius dan kematian manusia yang disebabkan olehnya juga dapat dilihat. Atas sebab ini, sangat penting untuk menghilangkan keadaan buruk dengan cepat dan memastikan keadaan normal secepat mungkin. Banjir adalah bencana alam yang utama dari segi penyebab penyakit berjangkit dan wabak penyakit.

Kesan banjir berterusan di pelbagai wilayah di negara kita. Bencana banjir ini telah menyebabkan kematian sebahagian warga negara kita, serta kerosakan serius pada kawasan perumahan dan kawasan penanaman. Penjagaan mesti diambil untuk mencegah penyakit berjangkit.

Penyakit berjangkit yang dilihat selepas bencana banjir dapat ditangani dalam tiga tempoh:

Tempoh pertama: Ini adalah tempoh tiga hari pertama, dalam tempoh ini penyakit berjangkit tidak sering dilihat daripada sebelumnya.

Tempoh ke-2: Ia adalah bahagian dari hari keempat hingga minggu keempat. Selama periode ini, ada peningkatan prevalensi penyakit berjangkit, dan penyakit yang jarang terjadi sebelum banjir di wilayah ini biasanya menyebabkan wabak.

Tempoh ke-3: Selepas minggu keempat. Dalam tempoh ini, penyakit dengan tempoh inkubasi yang panjang meningkat.

Apakah penyakit yang dilihat di kawasan bencana selepas banjir?

  • Penyakit yang disebarkan oleh air dan makanan: Cirit-birit disebabkan oleh pelbagai faktor, amoeblidizers, disentri bacilli, tifoid, paratyphoid, kolera, Hepatitis A dan Hepatitis E dll.
  • Penyakit yang ditularkan oleh vektor: Penyakit Leptospira, malaria, dan lain-lain. Setelah banjir di ─░zmir pada bulan November 1995, di mana 62 orang meninggal, seramai tujuh orang didapati menderita leptospirosis dan salah seorang pesakitnya meninggal.
  • Penyakit parasit: Selain penyakit yang disebabkan oleh pelbagai parasit yang berpeluang membiak akibat keadaan tempat tinggal dan kebersihan yang buruk, setelah bencana banjir, terdapat juga peningkatan penyakit parasit yang disebabkan oleh beberapa parasit yang tumbuh di air kotor dan tanah lembap.

Langkah berjaga-jaga untuk diambil:

  • Menyediakan air yang mencukupi dan sihat ke rantau ini.
  • Orang ramai harus diberi amaran untuk tidak menggunakan air yang sumbernya tidak diketahui.
  • Sekiranya terdapat keperluan untuk menggunakan air yang tidak pasti kebersihannya, ia mesti dibasmi kuman dan digunakan. (Proses pembasmian kuman dapat dilakukan dengan merebus atau menggunakan krim kapur atau bahan pembasmi kuman lain yang disediakan untuk pekerjaan ini.)
  • Pertama sekali, menentukan penyakit berjangkit mana yang dilihat di rantau ini, yang dijangka meningkat setelah banjir atau menyebabkan wabak.
  • Untuk melindungi penduduk yang tinggal di wilayah ini dengan vaksinasi terhadap mereka yang mempunyai vaksin di antara penyakit yang menimbulkan risiko.
  • Menjaga alat diagnostik dan rawatan untuk digunakan untuk melawan penyakit ini dan menghantar anggota kesihatan yang diperlukan ke rantau ini.
  • Diagnosis awal penyakit berjangkit, rawatan dan karantina untuk jangka waktu yang diperlukan dengan melakukan kajian saringan penyakit.
  • Memerangi vektor dan mencegahnya membiak secara berbahaya (tikus, nyamuk, dll.)