Kaedah Penghantaran

Op Jabatan Ginekologi dan Obstetrik Hospital Memorial. Dr. Figen Taşer Güney memberikan maklumat kepada ibu hamil mengenai kaedah kelahiran yang ideal.

Bagaimana penyampaian akan dilakukan dianggap sebagai subjek yang difikirkan, diucapkan dan seolah-olah pilihan dapat dibuat dari hari-hari pertama kehamilan dan bahkan sebelum pembuahan. Fisiologi kehamilan dan kelahiran tentunya disesuaikan dengan kelahiran faraj yang normal. Namun, tidak boleh dilupakan bahawa sasaran semasa kelahiran adalah agar ibu dan bayi menjalani proses ini tanpa masalah.

Bersalin secara normal

Ini adalah kelahiran faraj bayi dengan tekanan ibu setelah kelahiran sakit membuka serviks. Kesakitan buruh adalah pengecutan pada rahim. Pengecutan ini membuka rahim pada peringkat pertama kelahiran dan kemudian mendorong bayi keluar. Malangnya, ibu merasakan kontraksi ini sebagai kesakitan. Setiap kesakitan membawa bayi sedikit lebih dekat dengan kelahiran.

Tempoh kehamilan adalah 40 minggu dari hari pertama haid terakhir. Selepas minggu kehamilan tiga puluh tujuh, penghantaran dapat dimulakan. Kadang-kadang, walaupun selepas tempoh 40 minggu, kelahiran tidak bermula. Dalam kes ini, menurut maklumat klasik, ia boleh ditunggu hingga minggu ke-42. Namun, dalam tempoh menunggu ini, plasenta bayi bertambah tua, berat badan bayi meningkat, dan airnya dapat menurun. Ia mesti diperiksa secara berkala. Pada akhir tempoh ini, jika kelahiran tidak bermula secara spontan, hormon oksitosin yang disebut sakit buatan, yang menimbulkan kontraksi pada rahim, diberikan kepada ibu dalam serum terkawal. Sementara itu, bayi harus dipantau.

Sekiranya kelahiran bermula dengan sendiri, ia akan memakan masa yang lebih sedikit. Waktu pembukaan rahim semasa bersalin boleh berlangsung hingga 12-14 jam pada kelahiran pertama. Walau bagaimanapun, kesakitan tidak akan sama dengan intensiti yang sama dalam tempoh ini. Selepas serviks dibuka 4-5 cm, ia mula sedikit mengganggu ibu. Setelah rahim dibuka sepenuhnya (10 cm), regangan dirasakan dengan kesakitan. Setelah kepala bayi dilahirkan, doktor akan melahirkan bahu, batang badan dan kaki, dan kesakitan berakhir dengan kelahiran bayi. Mungkin juga ada sedikit rasa sakit ketika pasangan bayi itu pergi. Dalam tempoh menunggu, ibu harus diberi ubat tepat pada masanya untuk melembutkan serviks dan mencegah kekejangan, dan keperluan tenaga harus dipenuhi dengan serum jika perlu. Kerana rahim memerlukan tenaga untuk menguncup.

Analgesia epidural

Dengan analgesia epidural, ibu mempunyai proses kelahiran yang lebih selesa. Sebab mengapa kelahiran normal lebih kerap berlaku di negara-negara Barat adalah penggunaan analgesia epidural yang lebih kerap. Kelahiran epidural diterapkan dengan jayanya dan selamat di banyak pusat di negara kita hari ini. Dalam analgesia epidural, walaupun kateter diletakkan pada awal kelahiran, ia ditunggu sehingga serviks dibuka 4 cm untuk ubat sakit. Sekiranya ia digunakan pada masa awal, ia dapat menghentikan kesakitan kelahiran, iaitu kelahiran. Pesakit yang mengalami analgesia epidural mungkin tidak merasa tegang semasa bersalin. Walau bagaimanapun, orang yang menolong kelahiran dapat memberitahu ibu masa mendorong dengan memerhatikan kesakitan dengan tangan mereka atau dari monitor. Pesakit yang mengalami epidural dapat diperbaiki tanpa memerlukan ubat penahan sakit tambahan jika jahitan (episio) diperlukan semasa melahirkan.

Di mana kes kelahiran normal tidak disukai

Bayi pertama datang secara terbalik (dengan pantatnya), kedudukan lateral bayi di rahim ibu, plasenta adalah anterior, plasenta dipisahkan sebelum waktunya (sebelum kelahiran bayi), tali pusat berada di hadapan kepala bayi, air bayi berkurang teruk (bayi-bayi ini mungkin menghadapi masalah semasa bersalin), kehamilan tiga kali ganda, punggung bayi pertama di bahagian depan semasa kehamilan kembar, bayi besar (mungkin ada masalah semasa melahirkan bahu bayi dan tulang selangka dan saraf leher mungkin rosak), struktur tulang ibu sempit (untuk ini, penilaian harus dibuat pada bulan terakhir kehamilan dan bahkan selepas permulaan bersalin jika mungkin), pinggang Sekiranya kes regangan ibu tidak selesa seperti hernia, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, jangkitan virus seperti herpes (herpes) dan HPV di kawasan kemaluan ibu, cesarean lebih disukai jika ibu telah menjalani pembedahan kontraksi vagina, pembedahan caesar atau operasi myoma. Selain itu, cesarean lebih disukai jika tali pusat bayi turun ke dalam faraj setelah persalinan bermula, degupan jantung bayi menurun, persalinan tidak berkembang, dan tempoh ini melebihi 24 jam pada wanita hamil yang sudah mempunyai air.

Bersalin secara caesar

Bahagian caesar adalah pembedahan perut. Dengan sayatan yang dibuat pada kulit perut, lipatan perut dibuka, bayi dihantar melalui sayatan yang dibuat ke rahim dengan memasuki rongga perut. Plasenta dikeluarkan dan tisu yang dipotong diperbaiki secara beransur-ansur. Ia boleh digunakan pada ibu dengan anestesia umum atau anestesia epidural (hanya penghapusan sensasi kesakitan di bahagian bawah pinggang).

Ini adalah operasi caesar. Komplikasi maut seperti kehilangan darah, risiko jangkitan, komplikasi akibat anestesia, pembekuan darah di saluran atau penyumbatan yang disebabkan oleh cairan ketuban adalah lebih biasa. Sekiranya kelahiran normal sukar dan memerlukan masa yang lama, pendarahan selepas bersalin atau pada masa yang lewat, banyaknya simpanan di dalam takungan dan ketidaksinambungan kencing ketika batuk mungkin timbul. Biasanya, jahitan dilakukan semasa kelahiran untuk mengelakkan ketegangan ini. Sekiranya masalah itu kekal, ia dapat diperbaiki dengan operasi kecil.

Perbezaan antara kelahiran caesar dan normal

Bayi berada dalam kandungan cecair dalam rahim. Cecair ini memasuki saluran udara bayi. Semasa melalui faraj semasa bersalin normal, bayi mengeluarkan cecair. Walau bagaimanapun, bayi tidak mempunyai peluang ini di bahagian caesar. Atas sebab ini, pernafasan kerap dan kadang-kadang tindak lanjut rawatan intensif sementara mungkin diperlukan pada bayi selepas kelahiran. Ibu mungkin tidak dapat memberi makan bayinya dengan secukupnya kerana sakit selepas pembedahan caesar. Apabila bayi tidak dapat diberi makan dengan cukup pada masa neonatal, pergerakan usus mungkin tidak mencukupi dan penyakit kuning yang dilihat pada semua bayi yang baru lahir dapat mencapai dimensi yang lebih jelas dengan mengalami penyerapan semula dari usus.