Cadangan ini Meringankan Metabolisme Sepanjang Ramadhan

Adalah sangat penting untuk menjaga pemakanan yang mencukupi dan seimbang sepanjang bulan Ramadhan, untuk mencegah penyakit dan mencegah kenaikan berat badan. Tidak perlu menahan metabolisme, terutama kerana berpuasa berjam-jam lamanya. Pakar Jabatan Pemakanan dan Diet Hospital Memorial Bahçelievler memberikan maklumat mengenai pemakanan yang sihat pada bulan Ramadhan.

Ramadan adalah salah satu tempoh di mana tabiat makan dan makanan pilihan orang berubah secara berkala. Dalam tempoh ini, seperti biasa, pemakanan yang mencukupi dan seimbang diperlukan. Terutama dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kebetulan bulan Ramadhan pada bulan-bulan musim panas membawa fasa kelaparan selama berjam-jam. Atas sebab ini, lebih banyak makanan dimakan pada waktu sahur dan iftar. Namun, makanan berlebihan menyebabkan beberapa penyakit akut dan kronik. Metabolisme cenderung melambat kerana kelaparan jangka panjang, hilangnya makanan ringan dan penurunan jumlah makanan, dan kawalan berat badan menjadi sukar. Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk menghabiskan bulan Ramadan dengan sihat dan tanpa berat badan dengan mencegah metabolisme yang lambat dengan diet yang betul dan latihan yang dirancang dengan betul.

Jumlah makanan dikurangkan menjadi dua

Jumlah makanan berbeza terutamanya pada bulan Ramadhan. Amalan yang biasa dilakukan di bulan Ramadhan adalah makan makanan besar di iftar dan makanan ringan di sahur. Secara umum, walaupun terdapat penurunan jumlah pengambilan makanan, ragam makanan dalam makanan meningkat pada bulan Ramadhan. Walau bagaimanapun, sementara pelbagai makanan meningkat, pengambilan karbohidrat, lemak, protein, vitamin dan mineral setiap hari harus sesuai untuk diet yang sihat.

Makanan yang paling penting adalah sahur

Sahur adalah makanan terpenting yang menyediakan orang untuk berpuasa. Sahur adalah mustahak untuk menjaga keseimbangan gula dalam darah. Dalam suhoor; Anda perlu mengelakkan produk makanan ringan seperti memanggang, salami, sosej, soudjouk, makanan goreng, makanan yang sangat pedas dan masin. Makanan jenis ini menyukarkan berpuasa kerana menyebabkan dahaga. Daripada makan terlalu banyak makanan suhoor, protein dan serat yang dicerna lebih perlahan dan memberikan rasa kenyang untuk jangka masa yang lebih lama harus lebih disukai.

Formula suhoor yang sihat

Produk gandum utuh, roti gandum utuh, roti rai atau dedak, produk tenusu, telur, walnut, hazelnut mentah, badam, buah kering, menemen dengan tomato yang dimasak dalam minyak zaitun, kompot atau kompot bebas gula, sayur-sayuran dan buah-buahan segar mesti dimakan dalam waktu sahur. Produk halus, pastri seperti kek tepung putih, pastri, biskut dan makanan bergula harus dielakkan. Mereka yang ingin mengambil pita Ramadan di sahur berhak untuk memperoleh 4 keping sahur dan iftar. Semasa memakan pita, perlu memberi perhatian agar tidak panas.

Beralih ke makanan utama 15 minit selepas berpuasa

Apabila waktu berbuka puasa tiba, perut yang kosong sepanjang hari tidak boleh dimuat dengan cepat. Sekiranya makanan dimakan dengan cepat, masalah sembelit mungkin berlaku serta masalah seperti rasa berat di perut, loya, gas, pembakaran, refluks. Untuk mengelakkan ini, puasa harus dibuka dengan air atau kurma. Di samping itu, perut harus disediakan untuk makanan dengan sepotong keju, 2 buah zaitun atau 2 keping walnut yang terdapat di atas meja. Selepas itu, setengah mangkuk sup harus dimakan. Dalam proses ini, sepotong roti gandum boleh dimakan. Sebaiknya kesihatan beralih ke makanan utama sekurang-kurangnya 15 minit selepas pengambilan iftariat.

Hidangan daging panggang atau minyak zaitun yang sesuai untuk iftar

Di Iftar; Hidangan panggang, rebus atau bakar, ayam atau sayur dengan minyak zaitun, hidangan sayur daging, kekacang kering harus disukai. Makanan ini harus ditambah dengan yoghurt, ayran, tzatziki, kefir, salad hijau yang banyak, beberapa keping roti gandum / rai. Adalah perlu untuk mengelakkan pastri berat, menggoreng, memanggang, pastri goreng dengan sherbet. Sebaiknya gunakan buah segar, bukan buah kering, dalam penggunaan buah.

Tidur yang teratur sangat mustahak

Dengan diet yang seimbang, tidur yang teratur, tubuh membersihkan diri dari berlebihan berbahaya di bulan Ramadhan, sistem pencernaan berehat, dan organ memperbaharui diri. Sepanjang bulan Ramadan, kita harus berhati-hati dan berhati-hati terhadap perubahan dalam tubuh serta diet yang sihat. Pada hari-hari pertama berpuasa, kerana perubahan dalam diet, individu yang sihat mungkin menghadapi beberapa masalah kesihatan seperti sembelit, pedih ulu hati, mengantuk, lupa diri, kecerobohan, pening, sakit kepala, gula darah rendah dan kenaikan berat badan pada bulan Ramadhan.

Pastikan memenuhi keperluan air anda antara iftar dan sahur.

Orang dewasa harus minum 1.5-2 liter air setiap hari. Namun, ketika musim panas dan selama tempoh pengambilan makanan tidak mungkin, 2-2,5 lt air diperlukan setiap hari, jadi jumlah ini harus dipenuhi antara makanan iftar dan sahur. Atas sebab ini, mereka yang akan berpuasa harus makan banyak makanan berair. Pujian yang disediakan dengan buah segar atau kering dan tanpa gula dapat membantu dalam hal ini. Ia menghalang perlambatan metabolisme dengan berjalan kaki selama 30-45 minit pada waktu yang ringan semasa anda merasa kenyang ringan selepas makan malam.

Minum teh sekurang-kurangnya 1 jam selepas iftar

Teh herba harus disukai selepas makan dari segi penyerapan zat besi dalam badan dan penggunaannya dalam badan. Teh dan kopi harus diminum sekurang-kurangnya satu jam selepas berbuka puasa. Teh mesti ringan dan lemon, jika boleh. Kopi Turki harus dimakan tanpa gula.

Puasa merehatkan badan

Terdapat makanan 2-3 kali lebih banyak daripada cukup untuk seseorang di meja iftar. Oleh kerana gula darah sangat rendah dalam iftar, ada keinginan untuk memakan sejumlah besar makanan dalam waktu yang singkat. Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan adalah dengan mengambil makanan dengan jumlah yang sangat tinggi dengan cepat. Otak memerintahkan rasa kenyang 15-20 minit selepas makan. Apabila makan dengan sangat cepat, sejumlah besar makanan bertenaga tinggi dapat dimakan dalam tempoh ini, dan keadaan ini juga menyediakan tanah untuk kenaikan berat badan pada hari-hari berikutnya. Puasa adalah ibadah yang sihat dan menenangkan tubuh kita, dengan syarat kita mematuhi peraturan dan diet.

Mereka yang mengalami anemia, perhatian!

Mereka yang menghidap anemia tidak boleh mengambil produk gandum sepanjang sahur dan iftar. Sebaliknya, mereka disyorkan untuk mengambil roti gandum dan tepung gandum hitam. Di samping itu, adalah wajar untuk mengambil makanan yang kaya dengan vitamin C, salad hijau kosong serta hidangan daging dan sayur-sayuran. Pesakit dengan rheumatoid arthritis tidak boleh mengambil makanan yang mengandungi garam, roti putih, gula, bukannya mengambil makanan tanpa garam atau rendah garam, gandum penuh, roti rai atau roti dedak. Di samping itu, penting bagi pesakit ini untuk menjauhi merokok. Mereka yang menghidap hipoglikemia disyorkan untuk makan 2 biji kurma pada waktu sahur dan iftar. Orang yang mempunyai kolesterol tinggi juga harus makan makanan rendah lemak di meja mereka sebanyak mungkin.