Faktor yang Mempengaruhi Kemungkinan Kejayaan IVF

Ketua Pusat IVF Hospital Memorial Prof. Dr. Semra Kahraman memberi maklumat mengenai pelakon yang mempengaruhi peluang kejayaan IVF.

Apakah aplikasi baru yang akan meningkatkan peluang kejayaan pasangan yang telah menjalani rawatan IVF yang tidak berjaya sebelumnya?

Dalam aplikasi persenyawaan in vitro yang sebelumnya gagal, pasangan itu diperiksa secara terperinci semasa dirawat semula, dan sebab-sebab di mana mereka tidak dapat hamil disiasat. Kami tidak terlalu bimbang tentang pasangan yang belum dapat hamil sekali dengan kaedah IVF. Walau bagaimanapun, jika kehamilan tidak dapat dicapai walaupun embrio yang baik diberikan dua kali atau lebih, kami menilai pasangan untuk pemeriksaan terperinci.

"Pertama sekali, kami sedang menyiasat alasan wanita"

Kami cuba mendedahkan sama ada terdapat kelainan seperti lekatan intrauterin, fibroid atau polip pada rahim yang dapat mengelakkan embrio melekat. Untuk tujuan ini, kami memeriksa sama ada rongga rahim adalah normal dengan memberikan cecair ke dalam rahim dengan ultrasonografi. Kami sering menggunakan teknik SIS, yang merupakan kaedah yang mudah dan tidak menyakitkan bagi pesakit. Sebagai tambahan, filem rahim (HSG) adalah kaedah yang sering digunakan untuk melihat gangguan tersebut. Walau bagaimanapun, pemeriksaan histeroskopi lebih disukai hari ini kerana kesakitan kaedah HSG dan risiko seperti jangkitan. Histeroskopi adalah kaedah mudah yang memberi anda peluang untuk memeriksa rongga rahim secara terperinci dengan sistem kamera kecil yang diletakkan di dalam rahim. Pada masa yang sama, ia memberi kemudahan untuk memperbaiki gangguan pada rahim. Histeroskopi adalah kaedah yang sering kita gunakan untuk melihat faktor-faktor rahim dalam kes-kes yang gagal persenyawaan in vitro. Walau bagaimanapun, ia harus dilakukan oleh pakar bedah yang berpengalaman dalam bidang ini.

Di samping itu, penghapusan masalah lain yang mengurangkan peluang kejayaan, seperti endometriosis (sista coklat) di ovari (sista coklat), mioma rahim atau hidrosalpinx (penampilan tiub yang membesar setelah keradangan masa lalu) dengan aplikasi pembedahan laparoskopi meningkatkan peluang kejayaan.

Sebab lain yang menghalang embrio melekat adalah pengumpulan cecair di dalam tabung wanita kerana tersumbat. Dalam kes ini, yang dapat didefinisikan oleh ultrasonografi dan disebut hydrosalpinx, adalah mungkin untuk mengungkap dimensi hidrosalpinx dengan lebih jelas dan membetulkan masalah dengan mengambil filem rahim atau laparoskopi. Cecair yang terkumpul di dalam tiub mengalir ke rahim dan mencegah embrio melekat atau menyebabkan keguguran awal ketika kehamilan berlaku. Dalam kes ini, membuang tiub dengan laparoskopi atau mengikatnya pada titik di mana ia bergabung dengan rahim secara signifikan meningkatkan peluang untuk berjaya. Pengumpulan cecair di dalam tiub adalah salah satu sebab yang paling penting dan umum yang mengurangkan kemungkinan persenyawaan in vitro pada wanita.

"Gangguan Hormonal Juga Mencegah Perkembangan Embrio dan Memegang di Rahim"

Penyakit kelenjar tiroid, peningkatan hormon susu (prolaktin) yang dirembeskan dari hipofisis di otak adalah penting. Dengan tahap hormon yang diperiksa dalam darah, gangguan ini dapat dikenal pasti dan diperbaiki dengan rawatan. Penyakit ovari polikistik dan peningkatan hormon insulin boleh menyebabkan sukar hamil dan boleh menyebabkan keguguran. Untuk tujuan ini, peluang kehamilan dapat ditingkatkan dengan memberikan ubat diabetes yang mengurangkan daya tahan insulin.

Sama ada terdapat masalah kongenital atau masalah yang berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh dan pembekuan harus disiasat dengan melakukan ujian darah lanjut dan rawatan harus diberikan dengan penggunaan ubat yang sesuai apabila diperlukan.

"Kami Memeriksa Sperma dengan Membesar 6000 Kali"

Analisis sperma terperinci sangat penting pada lelaki. Ujian genetik seperti ujian mikrodeletion kromosom Y dan ujian FISH sperma harus dilakukan jika terdapat penurunan yang signifikan dalam jumlah sperma, kurang pergerakan atau kecacatan pada sperma. Sekiranya masalah dikesan dalam ujian ini, adalah perlu untuk memanfaatkan teknik Diagnosis Genetik Praplantasi dalam rawatan IVF baru.

Selain itu, pada pasangan dengan masalah kemandulan lelaki yang teruk, kegagalan IVF berulang adalah salah satu masalah yang sering kita hadapi. Sperma berkualiti rendah yang digunakan di sini mengurangkan perkembangan embrio lebih jauh dan peluang untuk mematuhi arah yang buruk. Sebelum rawatan, sangat penting untuk memeriksa sperma secara terperinci dan untuk menentukan kecacatan teruk yang ada. Kami telah menggunakan sistem pembesaran mikroskop khas yang dikembangkan untuk tujuan ini dalam beberapa tahun terakhir. Dalam kaedah ini yang disebut IMSI, kita memperbesar sperma sebanyak 6000 kali dan bukannya 200 kali dengan lensa pembesaran yang besar dan sistem optik khas. Oleh itu, kita dapat mengenal pasti kelainan pada inti, yang merangkumi struktur genetik di kawasan kepala sperma. Ketidaknormalan di kawasan ini mengurangkan kejayaan dengan menyebabkan situasi seperti kekurangan persenyawaan, melambatkan atau menghentikan perkembangan embrio. Sistem IMSI membolehkan pemilihan sperma yang tidak mengalami gangguan ini, yang meningkatkan kemungkinan kehamilan. Namun, untuk menggunakan teknik ini, ahli biologi terlatih dan sistem khas yang mahal diperlukan, pada masa yang sama, kita perlu melakukan proses yang memerlukan waktu lebih lama.

Pemindahan Blastocyst

Kaedah lain yang kami gunakan dalam kes IVF yang tidak berulang adalah menumbuhkan embrio hingga hari kelima dan keenam, sehingga dapat mengenal pasti mereka yang mempunyai peluang lebih tinggi untuk mematuhinya dan memindahkannya. Kemampuan embrio untuk mencapai tahap ini, yang kita sebut blastocyst, lebih tinggi, dan juga, kehamilan berganda dapat dicegah dengan memberikan lebih sedikit embrio. Dengan hanya memberi 1 atau 2 embrio, kehamilan yang lebih tinggi dapat dicapai dan risiko kehamilan kembar tiga dapat dihilangkan. Kelebihan lain adalah bahawa embrio yang tumbuh dengan perlahan dan tidak sedap didedahkan sehingga hari ke-5, sehingga secara automatik ia dihilangkan. Dengan kata lain, beberapa embrio yang kelihatan baik pada hari kedua dan ketiga tidak dapat mencapai hari ke-5 atau ke-6. Semasa dipindahkan lebih awal (hari ke-2 atau ke-3), beberapa embrio yang dipilih untuk dipindahkan ke pesakit, memandangkan ia baik, mungkin akan dinonaktifkan secara automatik ketika tempoh blastosista dicapai. Oleh itu, pemindahan blastokista adalah kaedah alternatif untuk pasangan yang tidak berjaya.

Kaedah apa lagi yang boleh digunakan untuk mengembangkan embrio yang lebih baik?

Apabila semua kajian di atas didapati normal pada pasangan dengan aplikasi IVF yang tidak berjaya, kami mengambil sampel tisu dari rahim dan mengolah dan memperbanyak sampel ini di makmal dan mengembangkan embrio dalam media kultur ini. Dengan teknik ini disebut kultur endometrium, sampel tisu kecil yang diambil dari dalam rahim pada hari ke-21 haid dihasilkan dalam keadaan makmal dan tisu intrauterin buatan dibuat dan embrio tumbuh di dalam tisu ini. Kultur tisu intrauterin, yang kaya dengan faktor pertumbuhan, protein dan nutrien yang diperlukan untuk perkembangan embrio, dengan demikian menyokong perkembangan embrio, dan antioksidan yang terbentuk di persekitaran menghilangkan residu yang mungkin berbahaya bagi embrio. Teknik ini digunakan sebagai alternatif media kultur tiruan dalam kes IVF yang sebelumnya tidak berjaya.